Pasific Pos.com
Kabupaten Jayapura

Dunia Usaha Diminta Perhatikan Hak Pekerja Perempuan Secara Adil

SENTANI- Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, meminta Kepada Semua Dunia Usaha yang ada di Kabupaten Jayapura untuk serius menangani dan memberikan Perhatian serius terhadap Hak -hak Pekerja Perempuan di Dunia Usaha.

Demikian disampaikan Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPA) Kabupaten Jayapura Miriam Y.Soumilena saat kegiatan Sosialisasi dan Advokasi Perlindungan Tenaga Kerja Perempuan yang di gelar di Sentani bagi dunia Usaha seperti supermarket , Mall, dan Hotel serta Industri lainnya yang bergerak di Kabupaten Jayapura, Jumat (27/11) siang.

“Pemberi Pekerjaan terutama rumah makan dan hotel maupun tempat usaha lainnya wajib memperhatikan hak para perempuan. Tidak boleh ada tindakan kekerasan terhadap perempuan ketika sedang melakukan pekerjaan ,perempuan harus di lindungi ” tegasnya.

Himbauan juga di sampaikan kepada seluruh pemberi pekerjaan atau pemilik dunia usaha di Kabupaten Jayapura untuk lebih serius melindungi hak-hak pekerja perempuan baik itu perempuan dewasa maupun perempuan yang masih di bawah umur

“Karena masih banyak anak-anak dibawah umur yang di pekerjakan,karena ketika ada anak dibawah umur yang di pekerjakan pemberi pekerjaan, harus melakukan kordinasi dengan instansi terkait” katanya

Menurutnya, hal itu berkaitan dengan undang-undang perlindungan anak dimana tidak diperankan kepada dunia usaha ,untuk tidak memberikan pekerjaan kepada anak yang masih berada di bawah usia 18 tahun, karena di usia-usia tersebut anak masih berada pada dunia pendidikan.

Ditanya terkait tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak, kata Miriam, Sementara kekerasan terhadap pekerja Perempuan yang bekerja baik Hotel maupun rumah makan sampai saat ini belum di temukan, atau belum ada laporan kepada pihaknya sehingga dirinya berharap supaya tidak terjadi kekerasan terhadap perempuan di dunia kerja di Kabupaten Jayapura

“Kami belum mendapatkan laporan, Tapi saya berharap tidak ada kekerasan kepada perempuan di dunia usaha , apalagi kepada. Perempuan dan anak ” ujarnya.

Penyerapan tenaga Kerja Perempuan sendiri bagi dunia Usaha di Kabupaten Jayapura kata Kepada Dinas PPA , sekitar 50 hingga 54 persen yang sudah terserap di dunia usaha Swasta yang bergerak di wilayah Kabupaten Jayapura

“Kebanyakan mereka di Rumah makan dan hotel, tetapi di Hotel lebih banyak laki-laki dari pada perempuan kalau secara ekonomi perempuan lebih banyak sebagai pelaku ekonomi dalam dunia usaha tetapi bidang pekerjaan keterlibatan perempuan masih minim ” tuturnya.

Dengan demikian di era moderen saat ini perempuan dan laki -laki sama derajatnya dalam dunia usaha , maupun bidang apapun sama-sama mempunyai hak untuk bekerja.

Pihaknya sendiri jelas Miriam, tugasnya harus mendampingi adanya ketidak adilan terhadap pekerja perempuan dalam dunia pekerjaan itu sendiri ,ketika hak-hak sebagai perempuan tidak diakomodir oleh para pelaku usaha

“Kita tetap mendampingi dan mengadvokasi sampai di tingkat pengadilan, ketika ada masalah yang di sampaikan kita melakukan pendampingan mulai dari Polres, jaksa hingga tingkatan pengadilan” pungkasnya.

Artikel Terkait

Bupati Jayapura Tandatangani SK Pembentukan TP2DD

Jems

Ini Harapan Asisten III Saat Buka Pelatihan Instalasi Jaringan VSAT dan Maintenance

Jems

Perkuat Kampung Tangguh, Polres, Nestle dan Pemkab Jayapura Jalin Kerjasama

Jems

Ini Fokus Kepala Kampung Dobar Dalam 100 Hari Kerja

Jems

Ini Kata Bupati Mathius Ketika Menjadi Narasumber Rapat Pelimpahan Kewenangan ke Distrik

Jems

Dinas PPKB Kabupaten Jayapura Akan Gelar Pendataan Keluarga 2021

Jems

Asisten I Setda Kabupaten Jayapura Kembali Jabat Ketua RAPI

Jems

Pemkab Jayapura Akan Kembali Refocusing Anggaran 2021

Jems

Bupati Mathius Minta OPD Susun Refocusing Anggaran

Jems