Pasific Pos.com
Headline

Pemerintah Pusat Harus Buka Ruang Dialog, Bahas Otsus Jilid II

Otsus Jilid II
DR. Yunus Wonda, SH.MH
Yunus Wonda : Pemerintah Jangan Alergi Dengan Rakyat Papua

 

Jayapura, – Saat ini Otonomi Khusus (Otsus) menjadi topik utama yang hangat diperbincangkan oleh semua pihak, juga pemerintah pusat. Bahkan polemik tentang Otsus jilid II memancing sejumlah lembaga dan semua pihak untuk bersuara.

Menanggapi hal itu, Penasehat Fraksi Demokrat DPR Papua, DR Yunus Wonda, SH, MH menegaskan bahwa evaluasi terhadap Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus (Otsus) yang berhak adalah rakyat Papua.

Untuk itu, Yunus Wonda yang juga merupakan Wakil Ketua I DPR Papua ini meminta kepada pemerintah pusat untuk membuka ruang dialog dengan rakyat Papua untuk bahas Otsus jilid II.

“Mari buka ruang untuk rakyat. Meskipun rakyat menyatakan yang terburuk bicara merdeka, tapi mari duduk dulu dan kita dengar apa yang rakyat inginkan. Jangan kita alergi. Ini belum ketemu, kita sudah alergi duluan,”kata Yunus Wonda ketika ditemui sejumlah Wartawan usai menutup seluruh rangkaian kegiatan rapat kerja Bapemperda DPR Papua di Hotel Horison Kotaraja, baru-baru ini.

Untuk itu, lanjut Yunus Wonda, sebaiknya beri kesempatan kepada rakyat Papua melalui Majelis Rakyat Papua (MRP) dan DPR Papua, biarkan mereka sampaikan apa saja yang mau disampaikan.

“Silahkan menyampaikan dalam ranah yang dibuat MRP melalui rapat dengar pendapat. Itu bukan hanya dibuat MRP dan DPR Papua, tapi juga MRPB dan DPRPB, karena UU Otsus ini bicara tanah Papua, sehingga sama-sama duduk dan putuskan seperti apa. Biar rakyat putuskan seperti apa,”ujar Yunus Wonda.

Oleh karena itu, kata Yunus Wonda, Fraksi Demokrat DPR Papua meminta kepada pemerintah pusat tidak alergi.

“Ini kita belum jalan tapi sudah alergi duluan. Itu tidak boleh. Mari kita duduk sama-sama. Ini UU memberikan ruang kepada seluruh anak bangsa berhak untuk menyampaikan pendapat,” tandasnya.

Bahkan kata Yunus Wonda, jangan lagi orang Papua dibungkam, karena ini bukan jamannya lagi, semua orang bisa berbicara. Namun, perlu duduk bersama pemerintah pusat dan rakyat Papua.

Sebab, kata Yunus Wonda, rakyat Papua harus terlibat, jangan sampai hanya pusat saja yang putuskan. Itu sama saja versinya pusat.

Menurutnya, jika itu memang untuk dilaksanakan untuk rakyat Papua, mestinya datang duduk bersama rakyat Papua untuk buka ruang dan biarkan rakyat berbicara.

“Itu penting supaya ketika Otsus dilaksanakan atau terjadi seperti apa, itu sudah komitmen bersama dan keputusan bersama. Jangan seperti sekarang ini hampir semua pasal dalam UU Otsus itu tidak berjalan,”ketusnya.

Namun kata Yunus Wonda, Fraksi Demokrat menegaskan bahwa evaluasi Otsus itu, mendagri, DPD RI, DPR RI bahkan Presiden tidak berhak. Yang punya hak adalah rakyat Papua sesuai pasal 77 UU Otsus.

“Jadi rakyat Papua yang punya hak. Untuk itu, pemerintah pusat mari datang duduk bersama rakyat Papua. Kalau seperti kemarin pak Mendagi ke sini, itu kesempatan beliau kesini, duduk sama-sama rakyat. Mau mereka bicara apa, tidak apa-apa, dengar saja,” tekannya.

“Dan itu baru dibilang sudah dengar langsung dari rakyat. Kalau hanya kita datang, hanya 1 dua tokoh kita ketemu terus pulang, itu jangan diklaim rakyat Papua. Model-model dan cara begini harus berhenti,” timpalnya.

Namun Yunus Wonda juga meminta agar MRP membuat RDP dengan seluruh rakyat Papua dan Papua Barat hadir dan pusat datang duduk mendengarkan langsung keinginan rakyat di era demokrasi ini.

“Tapi apapun yang diputuskan, biarkan rakyat yang bicara. Dalam evaluasi Otsus yang akan terjadi besok yang dibuat RDP yang dibuat MRP, itu pemerintah provinsi hanya menfasilitasi saja,” ujar Yunus Wonda.

Sebab, kata Yunus Wonda, Gubernur Papua tidak akan memainkan peran itu lagi, karena tugas gubernur sebagai kepanjangan tangan pemerintah pusat sudah diselesaikan waktu RUU Otsus Plus.

“Itu adalah kepanjangan tangan pemerintah, beliau sudah laksanakan. Tapi, saat itu Otsus Plus tidak diterima. Maka jari ini adalah mimbar rakyat, jadi kita kembali ke pasal 77 UU Otsus,” tegas Politikus Partai Demokrat itu.

Artikel Terkait

Musrembang Otsus, Ini Penegasan Kepala Bappeda Papua

Bams

Tokoh Adat Papua dan Pemuda, Minta Penggunaan Dana Otsus di Audit

Jems

Pelaksanaan RDP di Wilayah Tabi, Yanni Mendapat Respon Positif dari Dewan Adat Sarmi

Tiara

Walikota dan Tokoh Masyarakat Tolak RDP dan RDPU MRP

Jems

Tabi dan Saireri Sudah Evaluasi Otsus, Bupati Mathius : Kami Tolak Rencana RDPU MRP

Jems

Herman Yoku Tanggapi Warning Kepada MRP Terkait Otsus

Jems

Ketua AKNEP Papua : Otsus Harus Berlanjut

Bams

Otsus Salah Satu Nadi Kesejahteraan Orang Papua

Ridwan

Yacob : Papua Berkembang Karena Adanya Otsus

Ridwan