Pasific Pos.com
Lintas Daerah

Cegah Pengambilan Material Pasir Pantai, Kampung Bisa Buat Regulasi

Asisten-I-dan-Kepala-BPBD
Asisten I Setda Kab.Waropen Jaelani dan Kepala BPBD Lamek Sawaki.

WAROPEN-Untuk mencegah pengambilan pasir dan karang laut atau pantai di pesisir Waropen, tiap kampung yang berada pada potensi bencana Abrasi Pantai, harus berani membuat inovasi dengan merancang aturan atau regulasi, yang disepakati secara bersama ditingkat kampung masing-masing.

Hal itu dikatakan oleh Asisten I Bidang Pemerintahan dan Hukum Jaelani AP, M.Si kepada wartawan, usai menutup kegiatan Sosialisasi Mitigasi Bencana Abrasi Pantai, di Balai Kampung Apainabo, Senin (9/3). Kegiatan ini dicanangkan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Waropen.

Kata Jaelani, memang tidak mudah untuk merancanag regulasi, namun dengan melihat kondisi kampung masing-masing, dan bekerjasama dengan masyarakat sekitar, menyampaikan bahaya-bahaya abrasi kepada mereka, tentu akan diterima dengan baik oleh masyarakat tersebut.

“Kepala kampung memang dituntut harus bisa berinovasi, terlebih dalam mitigasi bencana. Pencegahan tingkat dini, diperlukan adanya regulasi. Tentu sehabis dari sini mereka akan Kembali ke warga kampung mereka masing-masing, dan kami harap mereka bisa menyampaikan dampak dari pengambilan pasir pantai dan juga batu karang, yakni abrasi itu sendiri, dan itu merugikan masyarakat dari berbagai sisi,” jelas Jaelani.

Kerugian yang dimaksud kata Jaelani, seperti kerugian rusaknya potensi pesona pantai, kurangnya habitat ikan karena pengambilan batu karang, hingga terjadi pendangkalan diwilayah pantai, yang menyebabkan gelombang pasang mampu menyapu lebih luas kedaratan dan mengakibatkan abrasi.

Sementara Kepala BPBD Kabupaten Waropen Lamek Sawaki berharap penanganan bencana abrasi bukan hanya menjadi tanggung jawab bagi pemerintah daerah, tetapi juga masyarakat kampung itu sendiri dan juga pihak swasta.

Bencana Abrasi yang dialami oleh Sebagian masyarakat pesisir pantai Waropen mulai dari Kampung Sanggei hingga kampung Sarafambai Waren. Dia berharap ada Tindakan nyata dari masyarakat di Kampung.

Artikel Terkait

Layanan Vaksinasi di Aula Polres Waropen Ramai Didatangi Warga

Afrans

Fraksi – Fraksi DPRD Waropen Setujui Raperda APBD TA 2021

Afrans

APBD Terlambat, Ini Penyebabnya

Afrans

Gelar Acara Syukuran, Bupati Pertama Waropen Drs Ones J Ramandei Minta Bubarkan Tim Pemenangan

Afrans

Peletakan Tiga Batu Pembangunan Kantor Klasis GKI Waropen

Afrans

Alberthy Buiney Duduk di Kursi Panas Wakili Suara Masyarakat Nelayan

Afrans

Bupati Yermias Bisai Resmikan Puskesmas 2 Tingkat

Afrans

PAW, Dua Anggota DPRD Waropen Dilantik

Afrans

KUA dan PPAS Waropen Ditetapkan

Afrans