Pasific Pos.com
Kabupaten Jayapura

Bupati Jayapura Hadiri Paripurna dan Penandatanganan Nota Kesepahaman KUA PPAS Perubahan

SENTANI – Penanda tanganan Nota Kesepahaman KUA dan PPAS Perubahan APBD Kabupaten Jayapura Tahun Anggaran 2020, dilakukan oleh Bupati Jayapura Mathius Awoitauw, SE, M.Si, bersama dengan Ketua DPRD Klemens Hamo, S.IP, para Wakil-wakil seperti Wakil Ketua I Drs. H. Muhammad Amin,Wakil Ketua II Patrinus R. N. Sorontou.

Rapat paripurna penanda tanganan Nota Kesepahaman Kebijakan Umum Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2020 serta Prioritas Plafon Anggaran Sementara Perubahan APBD Tahun Anggaran 2020, dilakukan dalam rapat Paripurna DPRD Kabupaten Jayapura Tahun 2020 yang berlangsung di ruang sidang Paripurna Gedung DPRD Kabupaten Jayapura, Kompleks Perkantoran Gunung Merah, Sentani, Kabupaten Jayapura, Selasa (3/11) sore.

Pimpinan rapat Paripurna Ketua DPRD Kabupaten Jayapura Klemens Hamo, S.IP, mengatakan dalam rangka menyusun perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) perlu disusun Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara (PPAS) perubahan yang disepakati bersama antara DPRD dengan Pemerintah Daerah, untuk selanjutnya dijadikan sebagai dasar penyusunan Rancangan Peraturan Daerah tentang Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD) tahun 2020.

Selanjutnya kesepakatan antara DPRD dan Pemerintah Daerah tentang Kebijakan Umum Perubahan APBD tahun anggaran 2020 terhadap prioritas dan plafon anggaran sementara perubahan yang meliputi rencana pendapatan penerimaan dan pembiayaan daerah tahun anggaran 2020 prioritas belanja daerah plafon anggaran Sementara per urusan dan OPD plafon anggaran sementara program dan kegiatan plafon anggaran sementara belanja tidak langsung dan rencana pengeluaran pembiayaan Daerah tahun anggaran 2020.

“Ya kami sangat mendukung, dan sebagai pimpinan saya juga memberikan apresiasi kepada seluruh anggota dewan. Semua dinamika terjadi bagi kami ini adalah lembaga politik, tidak boleh orang berasumsi akibat ini dan itu, karena lembaga politik seperti itu. Tetapi dengan cara-cara itu, ya kita sebagai seorang politikus harus lakukan diplomasi,” ujar Politisi Partai NasDem Kabupaten Jayapura ini ketika ditanya wartawan usai Rapat Paripurna Penandatanganan Nota Kesepahaman KUA dan PPAS Perubahan Tahun Anggaran 2020, Selasa (3/11) malam.

Dijelaskannya, Rancangan Kebijakan umum perubahan APBD serta rancangan prioritas dan plafon anggara sementara perubahan APBD tahun anggaran 2020, yang disepakati bersama antara pemerintah daerah Kabupaten Jayapura dengan DPRD Kabupaten Jayapura telah melalui rangkaian pembahasan yang telah dilaksanakan.
“Dimana dalam pembahsan dan penyajiannya telah memperhatikan peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 33 tahun 2019, tentang pedoman penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Tahun anggaran 2020,” jelasnya.

“Dengan ditandatanganinya nota kesepahaman KUA dan PPAS Perubahan ini, maka pada Senin (9/11) pekan depan kami tutup, kemudian kita akan lanjutkan dengan Renja dan APBD Induk. Sesuai dengan aturan nasional itu pada 30 November itu APBD Induk sudah harus selesai,” tukasnya.

Sementara itu ditempat yang sama, Bupati Jayapura, Mathius Awoitauw, SE, M.Si, rancangan Kebijakan Umum Perubahan APBD (KUPA) dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) Perubahan APBD Kabupaten Jayapura Tahun Anggaran 2020 merupakan tahapan dari mekanisme penyesuaian anggaran tahun berjalan yang diakibatkan oleh perubahan asumsi sehingga harus dilakukan perubahan.

“Ya malam ini dilakukan target awal dalam APBD tahun berjalan dan disesuaikan kembali berdasarkan asumsi yang terjadi,” ujar Mathius Awoitauw.
Lanjut disampaikan Bupati Jayapura dua periode ini, seperti yang di ketahui bersama pelaksanaan APBD tahun 2020 berada dalam kondisi tekanan dan ketidakpastian akibat pandemi Covid-19.

“Jadi perubahan ini agak molor dari biasanya, karena kita biasanya lakukan di bulan Agustus atau September. Ini situasi yang tidak biasanya, karena kita tahu seluruh dunia bahkan Indonesia, bahwa situasi darurat yang diakibatkan dari Covid-19. Oleh karena itu, ada perubahan-perubahan maupun pergeseran-pergeseran yang luar biasa,” ujarnya.

“Jadi di APBD, kita lakukan pergeseran itu sekitar 40 miliar sampai 50 miliar. Bersamaan dengan itu, dari pemerintah pusat juga ada sekitar 80 miliar lebih yang dikurangi. Ya, ini semua diluar rencana, padahal APBD kita tetapkan dengan Silpa yang cukup sekitar 50-an,” tukasnya.

Artikel Terkait

Dunia Usaha Diminta Perhatikan Hak Pekerja Perempuan Secara Adil

Jems

Pemkab Jayapura Dinilai Lepas Tanggung Jawab Terkait Pembayaran Hak Ulayat Masyarakat Adat

Tiara

Disperindag Lakukan Pertemuan Dengan Apso dan Kepolisian

Jems

Pemkab Jayapura Ikuti Upacara Hari Kesaktian Pancasila Secara Virtual

Jems

Bupati Jayapura Launching Program Shopping by PGRI Card

Jems

Pemkab Jayapura Launching Aplikasi Simada

Jems

Tidak Mampu Kelola PAD, Kepala OPD Diminta Mundur

Jems

Kado HUT RI Ke-75, Bupati Mathius Resmikan Pholeuw Park

Jems

Bupati Mathius Lantik Pengurus Koperasi TKBM Sinar Pauw, Ini Harapannya

Jems