Pasific Pos.com
Sosial & Politik

Kadepa : Hadapi Rakyat Papua Tidak Perlu Pakai Cara Kekerasan dan Arogan

Pansus Otsus
Anggota Komisi I DPR Papua, Laurenzus Kadepa.

Jayapura, – Anggota Komisi I DPR Papua bidang Pemerintahan, Politik, Hukum dan HAM, Laurenzus Kadepa menyayangkan sikap arogan aparat TNI/Polri saat menghadapi aksi demo damai Front Solidaritas Papua Tolak Otsus Jilid II yang hendak menyampaikan aspirasnya.

Bahkan legislator Papua ini mengaku menyesalkan atas tindakan aparat TNI/Polri terhadap massa demonstrasi itu lantaran ada pemukulan.

Pasalnya, massa yang teridiri dari mahasiswa ini mendapat perlakuan kasar dari aparat keamanan TNI/Polri yang bertugas saat mengamankan aksi demo damai tolak Otsus Jilid II, yang berlangsung di depan Gapura Uncen bawa Abepura, pada Senin (28/9)

Padahal kata Kadepa, tujuan dari massa demonstarsi itu ke Kantor Gubernur untuk menyampaikan apirasinya. Tapi kenapa dihalangi dan malah dibubarkan secara paksa oleh aparat keamanan dengan mengeluarkan gas air mata dan tembakan.

Menurut Laurenzus Kadepa, mestinya para demonstarsi ini diberikan ruang untuk menyampaikan aspirasi kepada Pemerintah Provinsi Papua. Bukan menghadapi mereka dengan cara kasar, sehingga membuat rakyat Papua jadi illfeel terhadap aparat keamanan itu.

“Hadapi rakyat Papua tidak perlu dengan cara kekerasan, apalagi dengan sikap arogan. Seharusnya demo damai mereka itu dihargai dan biarkan rakyat menyampaikan aspirasinya.
Apapun isi dari aspirasinya, pemerintah wajib mendengar dan menerima. Karena jika setiap aksi aspirasi dihalangi, itu akan menjadi pertanyaan, ada apa di Papua? ,” kata Laurenzus Kadepa lewat via telepon kepada Pasific Pos, Selasa (2/9).

Apalagi ungkap Politisi Partai NasDem itu, selama ini aparat keamanan, baik TNI maupun aparat Kepolisian dikenal sebagai pelindung dan pengayom masyarakat.

“Tapi kenyataannya rakyat Papua masih saja mendapat perlakuan tidak adil dan tak sedikit, rakyat Papua jadi korban dari ketidak adilan negeri ini,” ketusnya.

Selain itu kata Kadepa, pihaknya juga mendengar ada beberapa mahasiswa ditangkap dan dibawah ke Polda Papua. Atas nama Salmon Tipagau, Ayus Heluka dan Dogopia.

“Pemerintah dan juga lembaga akademisi harus hadir untuk rakyat. Jangan bungkam disaat rakyat Papua sedang membutuhkan kalian,” tandas Kadepa.

Artikel Terkait

Musrembang Otsus, Ini Penegasan Kepala Bappeda Papua

Bams

Tokoh Adat Papua dan Pemuda, Minta Penggunaan Dana Otsus di Audit

Jems

Pelaksanaan RDP di Wilayah Tabi, Yanni Mendapat Respon Positif dari Dewan Adat Sarmi

Tiara

Walikota dan Tokoh Masyarakat Tolak RDP dan RDPU MRP

Jems

Tabi dan Saireri Sudah Evaluasi Otsus, Bupati Mathius : Kami Tolak Rencana RDPU MRP

Jems

Herman Yoku Tanggapi Warning Kepada MRP Terkait Otsus

Jems

Ketua AKNEP Papua : Otsus Harus Berlanjut

Bams

Otsus Salah Satu Nadi Kesejahteraan Orang Papua

Ridwan

Yacob : Papua Berkembang Karena Adanya Otsus

Ridwan