Pasific Pos.com
Lintas Daerah

Status Karantina Mandiri, Tak Halangi Bupati Waropen Hadiri Penyaluran BLT-DD

Penyaluran BLT-DD waropen
Wakapolres Waropen Kompol. Rudolof Yabansabra, S.H., M.H. Saat menyerahkan Bantuan BLT ke Salah satu Warga di Kampung Pirare Distrik Wapoga, Selasa (19/5)

“Hari Kedua Penyaluran BLT DD di Kabupaten Waropen untuk 7 Distrik Wilayah Timur dan Barat”

 

Waropen – Guna memastikan penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) Dana Desa (DD) tepat sasaran, Bupati Waropen Yermias Bisai, S.H kembali turun langsung ke-dua wilayah berbeda, yaitu ke wilayah timur Waropen yang mencakup lima Distrik yakni Distrik Risei Sayati, Soyoi Mambai, Wonti, Demba dan Distrik Masirei yang menjadi pusat tempat penyerahan BLT-DD secara simbolis ke lima Distrik di wilayah tersebut, kemudian Wilayah Barat menyakupi dua Distrik yakni Inggerus dan Wapoga, bertempat Di Kampung Pirare Distrik Wapoga, Selasa (19/5/2020).

Dalam penyerahan BLT-DD kali ini terlihat berbeda dari seperti biasanya, jika kepala daerah yang hadir biasanya akan bertindak melakukan penyerahan secara langsung, berbeda pada kegiatan yang di lakukan Bupati Waropen, bahwa selama penyerahan BLT-DD secara simbolis kepada warga diperwakilkan kepada bawahannya begitu juga diberikan kesempatan kepada TNI, Polri yang hadir dalam kegiatan tersebut.

Hal itu terjadi karena Bupati Selaku Kepala Daerah masih dalam karantina mandiri, sehingga Bupati menghindari kontak langsung kepada masyarakat. Namun status karantina tersebut tidak menyurutkan niat bupati untuk turun langsung di tengah masyarakat.

“Saya sedang karantina mandiri sementara saya tinggal di tempat karantina yang disediakan tim Gugus Covid-19, tapi saya masih dapat melakukan aktivitas dengan mengikuti anjuran protokol kesehatan, seperti menjaga jarak, Pakai Masker, dan tidak boleh melakukan kontak langsung seperti bersalaman,” Ucap Bupati Yermias Bisai dalam arahannya.

Pada kunjungan hari ke dua ini Bupati dengan tegas menyatakan apabila ada kepala kampung yang salah gunakan Dana Kampung akan dilakukan tindakan tegas dengan pemecatan, kemudian jika ada Kepala Keluaga (KK) miskin yang tidak mendapat BLT di kampung tersebut Dia meminta agar segera dilaporkan supaya dapat mengambil tindakan.

“Saya tidak main-main jangan ada kepala kampung yang coba-coba menyalahgunakan dana Kampung, jika terdapat akan saya pecat,” tegasnya.

Lebih lanjut Bupati menjelaskan bahwa, struktur dalam Pemerintahan antara Bupati hingga ke kepala kampung merupakan satu sistem, dimana setiap kebijakan yang dibuat harus lah dilanjutkan oleh pemerintahan kampung.

“Kalau ada persoalan jangan bicara di belakang yang membuat masyarakat terpengaruh, Bupati, OPD, Asisten, Distrik dan kampung satu sistem,” ujarnya.

Bupati berharap kepada para kepala kampung supaya benar-benar menyalurkan BLT DD tepat sasaran dan tidak ada yang terlewatkan.

Adapun besaran dana kampung yang disalurkan adalah sebanyak 50 kampung di lima Distrik untuk wilayah timur sebesar 17,8 milyar lebih, yang terdiri dari Distrik Masirei 3,2 milyar,Demba 3,6 Milyar, Wonti 3,8 Milyar, Risei Sayati 3,4 Milyar, Soyoi Mambai 3,6 Milyar, sedangkan untuk wilayah Barat total 6,2 Milyar lebih dengan rincian Distrik Wapoga 7 kampung 2,9 Milyar, Distrik Inggerus 7 Kemapuan 3,3 Milyar.

Artikel Terkait

Persewar Lakoni Uji Coba Kedua

Afrans

Masuk Dalam Program Prioritas, Pembangunan Infrastrukur Jalan – Urfas Waren Tuntas

Afrans

MRP Lakukan Dialog Dengar Pendapat di Waropen, Dihadiri Tenaga Ahli Staf Kepresidenan Laus D. C Rumayom

Afrans

KPU Waropen Gelar Sosialiasi Tentang Kampanye dan Penerapan Protkes Pada Pilkada 2020

Afrans

Masuk Dalam Program Prioritas Pemda Waropen, Gepemkesmawar Bersumber Dari Mana?

Afrans

Hadiri Peletakan Batu Pertama, Bupati Yermias Ajak Warga Dukung Pembangunan Masjid Baiturrahman

Afrans

Sosialisasi Peraturan Perundang-Undangan, Jelang Pilkada Netralitas ASN di Awasi

Afrans

Persewar Jalani Laga Uji Coba Perdana

Afrans

Konferensi KAPP di Waropen, Bahas Ekonomi dan Potensi Daerah

Afrans