Pasific Pos.com
Headline Info Papua

Honorer Papua Datangi Kantor BKD

Jayapura – Aliansi Honorer Nasional Papua mendatangi kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Papua di Kota Jayapura, Jumat (5/3/2021).

Kuasa Hukum DPW Aliansi Honorer Nasional Papua, Emanuel Gobay yang juga Direktur LBH Papua mengatakan, kedatangan honorer ini untuk memastikan proses evaluasi data honorer oleh BKD Papua.

“Forum ini yang berjuang dari awal sehingga ada kuota 20 ribu formasi dari pusat. Jadi data mereka ini harus terakomodir. Jangan sampai ada anggota dari forum ini yang jadi korban atau dicoret namanya,” kata Gobay.

Ia pun menyampaikan agar BKD Papua turut melibatkan pengurus DPW Aliansi Honorer Nasional Papua baik itu tingkat Provinsi maupun Kabupaten/Kota dalam proses evaluasi data honorer Papua. Tujuannya untuk memastikan data 20 ribu honorer yang akan diusulkan nanti adalah valid.

“Penambahan data honorer yang terjadi sekarang sampai 64 ribu itu diluar sepengetahuan forum ini. Mereka juga sudah punya data sendiri yang sejak lama diserahkan ke Pemprov Papua. Jadi permintaan kami, semua anggota forum ini harus terakomodir,” ujarnya

Sementara itu, Ketua DPW Aliansi Honorer Nasional Provinsi Papua, Frits Awom mengaku kebingungan dengan jumlah honorer yang diusulkan ke Menpan RB. Sebab, data valid mengenai jumlah honorer Provinsi Papua tak sebanyak itu.

“Data kami itu berjumlah 1.200 honorer, terus ada validasi dan verifikasi lagi dari Pemprov Papua yang disesuikan dengan kebutuhan organisasi itu berjumlah 2.025 dan inilah yang valid. Tapi kok kemarin diusulkan khusus Provinsi saja itu berjumlah 8 ribu lebih. Menurut kami data ini tidak benar,” katanya.

Ia berharap, proses evaluasi data honorer dari 64 ribu menjadi 20 ribu benar-benar berasih dari praktek KKN. Hal ini sebagaimana arahan Wakil Gubernur Papua, Klemen Tinal dalam beberapa kesempatan menyikapi persoalan honorer di Papua.

“Wagub sudah tegaskan jangan ada KKN dalam penangkatan honorer Papua, sebab cara-cara itu yang bikin rusak negara. Kami harap evaluasi data honorer dengan baik dan diserahkan ke Kemenpan RB sebelum batas waktu yakni 15 Maret mendatang, jangan lewat dari tanggal itu,” tegasnnya.

Sebelumnya, BKD Papua telah menyerahkan data jumlah honorer Papua kepada Kemenpan RB sebanyak 64 ribu lebih. Namun, data tersebut dikembalikan lagi untuk dievaluasi karena melebihi kuota yang diberikan pusat sebanyak 20 ribu formasi.

Artikel Terkait

Wagub: Data 12 Ribu Honorer Papua Rampung

Afrans

Puluhan Tenaga Honorer Sarmi Temui Ketua Fraksi Gerindra DPR Papua

Tiara

Honorer Papua Harus Ikut Tes Bila Ingin Jadi PNS

Bams

Kemenpan-RB Verifikasi Data Honorer Papua

Bams

Sekda Dance Janji Selesaikan Tenaga Honorer di Papua

Bams

Sekian Lama Menunggu, CPNS 2018 Di Papua Terima SK

Bams

Jumlah Honorer Papua Dipangkas Hingga 20 Ribu

Bams

Menpan RB Kembalikan Berkas Honorer Papua

Bams

Soal Honorer, Menpan Belum Berikan Jawaban

Bams