Pasific Pos.com
Headline Kriminal

Demianus Tewas Kena Timah Panas Di Mile 50 Mimika

Kapolda Papua, Irjen Pol Mathius Fakhiri.

Timika – Demianus Magai mati ditembak pada Minggu (21/3/2021). Demianus Magai adalah warga Kwamki Narama Kabupaten Mimika

Demianus Magai tertembak di bagian bokong kiri. Diduga pelakunya oknum aparat yang bertugas dalam operasi penindakan hukum terhadap kelompok kriminal bersenjata (KKB).

Berdasarkan keterangan keluarga, jenazah korban ditemukan oleh istri dan anaknya di sekitar Mile 50 di pinggiran kali tidak jauh dari camp miliknya pada Senin (22/3/2021) . “Sekitar jam 9 malam, korban sebagai kepala camp di Mile 50.

Camp itu ada empat orang bersama istri dan kedua anak. Malam itu karena bulan terang, korban meninggalkan keluarga untuk pergi berburu,” ujar saudara korban, Eriamus Magai saat ditemui di kamar jenazah RSMM, Senin malam.

Hingga pagi, korban belum juga kembali ke camp. Pada malam kejadian salah satu anak korban mendengar suara dentuman. Istri dan anak korban kemudian mencari keberadaan korban dan akhirnya menemukan jenazahnya di pinggir kali.

“Sekali lagi, dia bukan TPN-OPM. Hanya masyarakat biasa. Tujuannya hanya mencari nafkah untuk hidup. Saat itu dia turun ke pinggir kali kalau dari kali sebelah menembak,” ujar Eriamus.

Senada dengannya, Neri Magai yang juga salah satu keluarga korban meminta kepada seluruh aparat TNI-Polri membedakan sasaran mereka.

Neri menyesalkan warga sipil yang terus menjadi korban dalam operasi penindakan hukum terhadap KKB, khususnya di area pendulangan.

Sementara itu Kapolda Papua Irjen Pol Mathius Fakhiri melalui telephon selulernya menyatakan, adanya penembakan hingga menewaskan Demianus di Mile 48, Minggu malam.

Memang benar Minggu malam (21/3) terjadi penembakan hingga menewaskan Demianus, namun sebelum ditembak korban sempat memanah anggota yang sedang melakukan penyisiran di sekitar Kali Kopi.

Penyisiran dilakukan anggota yang tergabung dalam satgas Newangkawi itu dalam upaya melakukan penegakan hukum terhadap KKB kelompok Joni Botak, kata Irjen Pol Fakhiri kepada Antara, Senin malam di Jayapura.

Dijelaskan, sebelum penembakan itu terjadi terlihat adanya orang yang menggunakan senter yang kemudian melepaskan panah dua kali ke anggota sehingga dibalas dengan melakukan penembakan dan mengenai korban.

Jenazah korban sudah dievakuasi dan saat ini berada di rumah duka di Kwamki Narama, kata Fakhiri seraya mengaku Joni Botak dan kelompok nya saat ini ada di sekitar Mile 48- Mile 50.

“Masyarakat diharapkan untuk sementara waktu tidak melakukan aktivitas di sekitar Mile 48-Mile 50 guna menghindari terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan,” ujar Kapolda Papua Irjen Pol Fakhiri.

Artikel Terkait

Yunus Wonda : TNI-Polri dan TPN-OPM Harus Hentikan Penembakan di Papua

Tiara

Gugurnya Dua Prajurit TNI, Fraksi Demokrat DPR Papua Turut Berduka

Tiara

DPR Minta Polisi Harus Profesional Ungkap Pelaku Penembakan di Puncak

Tiara

Terkait Kasus Puncak, DPR Papua Minta Pihak Keamanan dan Komnas HAM RI Segera Lakukan Investigasi

Tiara

Mahasiswa Puncak Minta Negara Bertanggung Jawab Atas Penembakan 4 Pelajar dan 1 PNS

Tiara

Kembali Terjadi Penembakan di Intan Jaya, Negara Didesak Hentikan Pendekatan Keamanan Untuk Papua

Tiara

Legislator Papua Soroti Kasus Penembakan di Nduga dan Intan Jaya

Ridwan

Intan Jaya Bergejolak, Wagub Minta Bupati Kembali ke Daerahnya

Bams

Saling Tuding, Perihal Penembakan Pendeta Di Intan Jaya

Ridwan