Pasific Pos.com
Kabupaten Jayapura

Gedung Layanan Perpustakaan Daerah Kabupaten Jayapura Diresmikan

Kepala Perpustakaan Nasional (Perpusnas) RI Drs. Muhammad Syarif Bando dan Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Jayapura, Dr. Hana S. Hikoyabi, M.KP. saat penandatanganan batu prasasti Perpustakaan Daerah Kabupaten Jayapura.

Sentani – Kepala Perpustakaan Nasional (Perpusnas) RI Drs. Muhammad Syarif Bando dan Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Jayapura, Dr. Hana S. Hikoyabi, M.KP., didampingi Kepala Dinas Perpustakaan dan Arsip Daerah Kabupaten Jayapura Alpius Demena, meresmikan Gedung Layanan Perpustakaan Daerah Kabupaten Jayapura, di Kompleks Gedung D Perkantoran Bupati Jayapura, Gunung Merah, Distrik Waibhu, Selasa (11/4/2024).

Acara diawali dengan pengguntingan pita dan penandatanganan prasasti peresmian gedung perpustakaan daerah yang berskala nasional tersebut antara Kepala Perpusnas RI Muhammad Syarif Bando dan Sekretaris (Daerah) Kabupaten Jayapura Dr. Hana S. Hikoyabi, M.KP.

Kepada wartawan, Kepala Perpustakaan Nasional (Perpusnas) RI Muhammad Syarif Bando mengungkapkan bahwa peresmian gedung layanan perpustakaan ini adalah mengimplementasikan program Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) tentang peningkatan kualitas sumberdaya manusia (SDM).

Lanjut Muhammad Syarif Bando menyampaikan, perpustakaan merupakan fasilitas umum untuk semua, baik yang ikut di pendidikan formal maupun non formal, apalagi masyarakat biasa.

“Kita menciptakan perpustakaan untuk ruang belajar terbuka dan juga kita sudah menyiapkan 1 juta konten kreator untuk pembalajaran bagi ibu-ibu untuk bisa membuat abon dan kerajinan apa saja yang bernilai uang. Intinya, adalah pemulihan ekonomi pasca pandemi Covid-19 dengan berbasiskan buku-buku ilmu terapan, buku-buku pedoman dan buku-buku lifeskill,” katanya usai peresmian gedung perpustakaan daerah tersebut.

“Kemudian yang kedua itu, saya kira penting sekali menciptakan perpustakaan ini di Kabupaten Jayapura, untuk mentrigger masyarkat di Provinsi Papua untuk percepatan dalam hal mengakses buku-buku digital. Perpustakaan ini, kita sudah bangun di Merauke, Papua Selatan, kemudian di Kabupaten Jayapura untuk Provinsi Papua, dan di Kabupaten Maybrat Provinsi Papua Barat Daya. Mudah-mudahan masyarakat dapat memanfaatkan dengan sebaik-baiknya,” tambah Syarif Bando.

Diungkapkannya, perpustakaan ini merupakan instrumen percepatan dari pelaksanaan dan terwujudnya pembangunan daerah, sehingga Pemerintah Pusat melalui Perpustakaan Nasional RI diber kepercayaan untuk mendistribusikan Dana Alokasi Khusus Sub Bidang Perpustakaan dengan tujuan utama mempersiapkan infrastruktur pelayanan dasar bagi masyarakat.

“Hanya 10 persen warga kita yang punya ijazah S1, S2 dan S3. Artinya, 90 persen yang lainnya, mereka bekerja dengan modal ijazah SLTA, SMP dan SD dan bahkan tidak tamat (lulus). Nah, kelompok ini sangat rentan kehilangan pekerjaan kalau hanya sebagai pekerja,” imbuhnya.

Menurutnya, mereka harus punya modal ilmu pengetahuan dan teknologi yang cukup, meskipun sebatas home industri, ilmu-ilmu terapan maupun life skill. Karena sumber daya kita sangat melimpah.

“Gerakan untuk menumbuhkan kegemaran membaca, menjadi keniscayaan untuk menolong sekitar 65 juta penduduk rakyat Indonesia yang tergabung dalam kelompok ini. Untuk itu, dengan adanya perpustakaan bisa menjadi jantung pendidikan,” tuturnya.

Sementara itu, Penjabat (Pj) Bupati Jayapura Triwarno Purnomo dalam sambutannya yang dibacakan oleh Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Jayapura Dr. Hana S. Hikoyabi, M.KP., menyampaikan apresiasi dan penghargaan setinggi-tingginya kepada Kepala Perpustakaan Nasional RI atas perhatian dan kebijakannya, sehingga pembangunan gedung layanan perpustakaan daerah berlantai tiga yang menjadi rujukan pembangunan perpustakaan dari daerah yang sumber dana pembangunannya berasal dari bantuan alokasi DAK 2022.

“Kami juga beri apresiasi atas terselenggaranya talkshow beserta para narasumber profesional yang tergabung dalam acara peresmian gedung layanan perpustakaan daerah ini,” ujarnya.

Dirinya menyampaikan, melalui program transformasi perpustakaan berbasis inklusi sosial bertujuan menjadikan perpustakaan sebagai ruang terbuka bagi masyarakat untuk saling berbagi pengalaman, belajar kontekstual dan berlatih keterampilan kerja yang dapat meningkatkan kualitas hidup manusia. Tentunya, diharapkan bermuara pada peningkatan kesejahteraan masyarakat dan juga indeks pembangunan masyarakat (IPM) di Kabupaten Jayapura.

“Pemerintah daerah bekerjasama dengan Perpustakaan Nasional berkomitmen memberikan edukasi dan pelayanan yang inklusif dengan penguatan budaya literasi berbasis sosial sejahtera. Oleh karena itu, salah satu solusi masyarakat meningkatkan kesejahteraan, pemerintah memfasilitasi berbagai kegiatan yang dapat meningkatkan kesadaran, kemampuan dan kecerdasan individu masyarakat (soft skill) dan keahlian masyarakat (hard skill),” bebernya.

“Sehingga secara mandiri dapat meningkatkan jenis literasi dan juga perpustakaan di daerah. Karena literasi sangat dibutuhkan, kemampuan literasi bukan sebatas bisa baca tulis. Literasi merupakan kecakapan yang setidaknya terdapat empat tingkatan literasi yang dijadikan parameter kemajuan,” tambahnya.

Untuk itu, diharapkan para pemangku kepentingan dapat menjadikan kegiatan ini sebagai upaya dalam mencerdaskan kehidupan masyarakat menuju Kabupaten Jayapura yang berkualitas dan sejahtera, serta menjadikan budaya literasi bersifat informatif, komunikatif dan edukatif.

“Kembali saya harapkan dengan telah diresmikannya gedung layanan perpustakaan yang menjadi gerbang dunia ini, para hadirin baik itu tokoh adat, tokoh masyarakat, tokoh pemuda, tokoh perempuan, pimpinan lembaga pemerintah, kepala OPD, aparat pemerintah, masyarakat umum, mahasiswa, pelajar, pakar dan akademisi dapat memanfaatkan dengan baik,” pungkasnya.

Artikel Terkait

Keinginan Sopir Depapre Terwujud, Kapolres: Harapan Kami Ada Peningkatan Pelayanan Kepada Masyarakat

Jems

Gelar Musker V, LPTQ Kabupaten Jayapura Rekrut Kepengurusan dan Susun Program Baru

Jems

Perusahaan di Kabupaten Jayapura Wajib Bayar THR Karyawan, Esau: Paling lambat H-7 Natal

Jems

Sekretaris DAS Moi Minta Mendagri Tidak Melanjutkan Kepemimpinan Triwarno Purnomo

Jems

Ikuti Diklat Kepamongprajaan, Jhon Wicklif: Kepala Distrik Harus Dapat Memberikan Manfaat Bagi Masyarakat

Jems

Tegas, DPRD Akan Sampaikan Mosi Tidak Percaya ke Pj Bupati Jayapura

Jems

Fraksi Nasdem: Pj Bupati Harus Menseriusi Surat Pergantian Ketua DPRD

Jems

Ikuti Diksar selama 12 Hari, 41 Peserta Pelatihan Satpam di Sentani Siap Terjun ke Dunia Kerja

Jems

Bupati Triwarno Perintahkan Satpol PP Berkoordinasi dengan Bawaslu

Jems