Pasific Pos.com
Headline Info Papua

BNPT dan Interpol Diminta Tangkap Sebby Sambom, Danrem: Karena Dia yang Memberi Perintah dan Menggerakan KST

Danrem 172/PWY Brigjend TNI J. O. Sembiring, didampingi Kasdam XVII/Cenderawasih Brigjen TNI R. Sidharta Wisnu Graha, S.E Bupati Pegunungan Bintang Spei Yan Bidana, Danlanud Silas Papare Marsma TNI Moch. Dadan Gunawan, saat memperlihatkan bukti tentang keterlibatan Sebby Sambom.

Jayapura – Danrem 172/PWY, Brigjend TNI J. O. Sembiring meminta kepada Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) dan pihak Interpol untuk mencari dan menangkap Sebby Sambom yang saat ini sedang berada di Papua New Guinea (PNG).

“Kami minta BNPT dan Interpol untuk menangkap Sebby Sambom yang merupakan Jubir TPNPB-OPM. Karena Sebby Sambom inilah yang memberikan perintah dan menggerakan para KST untuk melancarkan aksi teror dan penyerangan kepada warga sipil termasuk merusak atau membakar fasilitas umum milik pemerintah di Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua,” ujar Danrem di Base Ops Lanud Silas Papare, Jumat (13/1/2023).

Dia mengatakan, penangkapan tersebut harus dilakukan sebab dari sejumlah aksi yang dilakukan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di akhir-akhir ini di Papua merupakan tanggungjawab dari Sebby Sambom.

“Sebab sesuai data yang kita miliki, pada tanggal 3 sampai 5 Desember 2022 lalu, telah terjadi pertemuan antara Sebby, Lamek Taplo, Enok dan Anatias Atimimin telah melakukan pertemuan di Perbatasan RI-PNG. Disitu mereka membentuk Komando daerah pertahanan (Kodap) dengan nama Kodap 35 Bintang timur dan dipimpin oleh Anatias Atimimin untuk melakukan aksi terus menerus, termasuk yang membunuh 3 orang tukang ojek di Kampung Mangabib dan melakukan aksi pada 7 Januari 2023 di Pegunungan Bintang ,” terang Danrem.

Oleh karena itu sekali lagi, Danrem meminta agar Interpol dan BNPT perlu mengambil tindakan tegas kepada Sebby Sambom.

Menurut Danrem, Sebby Sambom yang saat ini ada di PNG terus memberi semangat kepada KKB dan pasca pertemuan, Sebby dan juga KKB terus melakukan Aksi.

“Saya tegaskan tidak ada ajaran agama manapun untuk membuat video pembunuhan dan menyebarkan untuk menimbulkan ketakutan kepada masyarakat, untuk itu terkait aksi teror yang dilakukan KKB sudah harus dipertanggungjawabkan,” tegas Danrem.

Ia berharap ada peran tokoh masyarakat dan agama untuk mengajak kelompok tersebut untuk hentikan aksi kekerasan, agar mereka dapat menghentikan semua aksi mereka dengan menyerahkan diri kepada Pihak kepolisian

“Tapi Jika itu tidak dilakukan, maka sesuai perintah kepada kami, cari, kejar dan tangkap. Ini yang akan kami lakukan dan menimbulkan rasa aman untuk masyarakat,” pungkas Danrem.

Artikel Terkait

Pembentangan Merah Putih Di Jembatan Merah Menyatukan Seluruh Elemen Masyarakat

Fani

Meriahkan HUT RI ke 75 Bersama Anak Anak Di Pesisir Danau Sentani

Fani

Danrem 172/PWY : Hapus Luka Lama Dengan Saling Memaafkan

Fani

Masyarakat Pendatang Diminta Berperan Aktif Dalam Penyelesaian Konflik Papua

Fani

Putra Terbaik Port Numbay Jabat Dandim 1715/Yahukimo

Fani

Tingkatkan Ketahanan Pangan Danrem 172/PWY Jalin Kordinasi Dengan Bulog

Fani

Danrem 172/PWY : Pahami Konflik Papua

Fani

Korem 172/PWY Musnahkan Miras Dan Ganja Hasil Sitaan

Fani

Danrem 172/PWY : Kehadiran Satuan Pengaman Bandara Guna Memberi Rasa Aman Bagi Penerbangan

Fani