Pasific Pos.com
Headline

Aksi Anarkis Dinilai Mencoreng dan Merusak Hari Berbelasungkawa Masyarakat Papua

Nampak puluhan ruko milik Koperasi Korem 172/PWY yang ada di persimpangan lampu merah Perumnas Waena, Distrik Heram, Kota Jayapura, yang dibakar oleh Massa. (Foto istimewa).

Jayapura – Aksi duka iring-iringan jenazah mantan Gubernur Provinsi Papua Lukas Enembe ketempat persemayaman, dicoreng oleh aksi sekelompok masyarakat yang melakukan tindakan anarkis di Kota Jayapura, pada Kamis, 28 Desember 2023.

Aksi anarkis massa yang menyambut kedatangan jenazah almarhum Lukas Enembe dimulai di Sentani Kabupaten Jayapura dengan melakukan aksi pelemparan batu kepada warga lainnya, juga aparat dan ruko-ruko sepanjang jalan serta pengrusakan kendaraan dinas TNI dan Polri.

Tak hanya itu, kericuhan berlanjut hingga massa membakar pertokoan milik Koperasi Korem 172/PWY di persimpangan Jalan Perumnas Waena, Distrik Heram, hingga api menjalar dan menghanguskan beberapa rumah dinas TNI Bucend III Waena. Bahkan bangunan Denkesyah Waena beserta poli kliniknya ikut terbakar.

Terkait dengan insiden tersebut, Komandan Korem 172/PWY Brigjen TNI Dedi Hardono, S.I.P., menyesalkan aksi tidak terpuji tersebut.

Bahkan, pihaknya menyebut jika aksi yang dilakukan oleh sekelompok masyarakat tersebut telah mencoreng dan merusak hari berbelasungkawa masyarakat Papua atas meninggalnya mantan Gubernur Papua dua periode itu.

“Hal ini seharusnya tidak perlu terjadi. Niat kita semua baik yaitu mengantarkan jenazah hingga ke tempat persemayaman dan pemakamannya. Saya yakin pihak keluarga besar Lukas Enembe juga tidak menginginkan terjadinya hal seperti ini. Harusnya kita berduka, tapi ini malah kita harus membersihkan dan memperbaiki kerusakan yang ditimbulkan oleh kericuhan ini,” ujar Danrem, pada Jumat 29 Desember 2013.

Selain itu, Danrem juga menyayangkan Denkesyah Waena yang merupakan salah satu fasilitas kesehatan bagi masyarakat Waena ikut terbakar.

“Padahal keberadaan poli klinik Denkesyah sebagai faskes pertama pelayanan BPJS di wilayah ini sangat membantu masyarakat. Dengan kejadian ini pelayanan kesehatan terganggu, fasilitas terbakar habis, kita harus membangun dari awal. Begitu juga beberapa rumah prajurit yang ikut terbakar dari imbas api yang menjalar dari ruko yang berada di depan jalan. Saat ini masih kita data berapa kerugian negara atas kejadian ini,” timpalnya. (Tiara)