Pasific Pos.com
Headline

Temui Mahasiswa Demo di Kantor DPR Waropen, Pjs Bupati Muhammad Musa’ad: Tuntutan Mahasiswa Akan Ditindaklanjuti

Demo-Mahasiswa-Waropen-081020a
Pjs Bupati Waropen Muhammad Musa’ad bersama anggota DPR saat temui para pendemo di Kantor DPR Waropen, Kamis (8/10/20).

Waropen – Pjs Bupati Waropen Dr. Drs. Muhammad Musa’ad, Msi Temui Mahasiswa yang melakukan aksi demonstrasi di Kantor DPRD Kabupaten Waropen, Kamis (8/10/20).

Puluhan mahasiswa Waropen yang belajar di Manokwari dan Jayapura menuntut penyelesaian pembangunan asrama mahasiswa di kedua wilayah tersebut, dan mereka juga menuntut adanya pergantian Pimpinan OPD di instansi terkait.

Pjs Bupati Waropen yang hadir didampingi Sekda dan Asisten I mengatakan, bahwa tuntutan mahasiswa tersebut akan ditindaklanjuti secepatnya, dan pertemuan lanjutan membahas persoalan ini akan dilakukan kembali pada hari rabu mendatang.

Terkait dengan pembangunan asrama mahasiswa, Musa’ad menyampaikan ia akan memastikan tahapan pembangunan asrama tersebut masih berjalan atau tidak, karena kalau tidak jelas, menurutnya, hal itu dapat menjadi rana hukum.

“Saya (Pjs Bupati -red) mohon percayakan kepada saya dengan DPR, kita akan berkolaborasi bersama, untuk memastikan pembangunan ini jalan, kalau tidak jelas, ini bukan rana kita lagi tetapi itu rana hukum, kita tidak main-main”. Tegas Musa’ad

Pada kesempatan itu yang juga, Pejabat Asisten II Provinsi Papua ini menghimbau, bahwa di tengah pandemic covid-19 dan tahapan pilkada yang saat ini berlangsung di Kabupaten Waropen agar semua kalangan termasuk pelajar mahasiswa untuk tetap mejaga kamtibmas.

Sementara itu, Orator aksi dalam orasinya menyampaikan, selain menuntut pembangunan, mereka juga meminta agar Pjs Bupati mengganti kepala dinas pendidikan.

“Yang pertama itu kita meminta ganti kepala dinas pendidikan, karena kita menjadi korban selama dua tahun, dan prioritas kita yang kedua adalah dua asrama ini bapa kasi selesai selama Bapa (Pjs Bupati -red) ada disini tolong bangun”. Ucap Orator dalam orasinya.

Selain itu mereka juga memintah agar pemerintah kabupaten Waropen menyelesaikan pembayaran tanah asrama yang hingga saat ini belum terbayarkan, dan juga meminta agar Pjs Bupati dapat mempertimbangkan posisi kabag tata pemerintahan.

Sebelum ditemui Pjs Bupati, Puluhan Mahasiswa ini diterima oleh Pimpinan DPRD Waropen dan sejumlah anggota DPRD lainnya, mereka pun membubarkan diri setelah menyerahkan tuntan secara tertulis kepada Pjs Bupati.

Artikel Terkait

Program Palapa Ring 4G Hadir di Waropen

Afrans

Gerappelin Di Pulau Nau, 40 Kantong Sampah Terkumpul

Afrans

Bersih-Bersih Kali, GERPALIN Waropen Kumpulkan 40 Karung Sampah Plastik

Afrans

Layanan Vaksinasi di Aula Polres Waropen Ramai Didatangi Warga

Afrans

Fraksi – Fraksi DPRD Waropen Setujui Raperda APBD TA 2021

Afrans

APBD Terlambat, Ini Penyebabnya

Afrans

Gelar Acara Syukuran, Bupati Pertama Waropen Drs Ones J Ramandei Minta Bubarkan Tim Pemenangan

Afrans

Peletakan Tiga Batu Pembangunan Kantor Klasis GKI Waropen

Afrans

Alberthy Buiney Duduk di Kursi Panas Wakili Suara Masyarakat Nelayan

Afrans