Pasific Pos.com
Lintas Daerah

Pjs Bupati Ajak Semua Pihak Kondusifkan Keerom

Keerom ricuh

Keerom – Menyusul aksi anarkisme di Distrik Arso Kota, Kabupaten Keerom, Kamis (1/10/2020) lalu, berbagai pihak diminta untuk membantu pemerintah dan aparat keamanan menciptakan situasi yang kondusif agar roda pembangunan bisa berjalan.

Pejabat Sementara (Pjs) Bupati Keerom, Dr. Muhammad Ridwan Rumasukun, SE, MM, menggelar pertemuan dengan para tokoh agama dan adat Keerom untuk membahas situasi terkini.

Dalam pertemuan itu, Pjs Bupati meminta semua pihak bisa saling bahu membahu untuk menciptakan Keerom yang kondusif dengan saling menjaga.

Dalam pertemuan tersebut para tokoh agama dan adat mempertanyakan tentang proses penerimaan CPNS 2018 yang mereka anggap tidak memenuhi kuota 80-20 dan tidak terakomodirnya anak asli Keerom dalam kuota tersebut.

Ridwan menyampaikan bila pemerintah akan terus berupaya mencari solusi bagi para pencari kerja, khususnya putra daerah Keerom.

Yang terdekat, Pemkab Keerom akan mengusulkan 130 formasi lulusan SMA di 2021. Pada formasi tersebut, Ridwan memastikan bila penerimaannya akan dilakukan melalui kantor-kantor distrik agar mereka yang diterima merupakan warga setempat.

“Jadi kalau di Waris ya yang diterima mereka yang tinggal di sana, jangan tinggal di Jayapura diterima di Waris,” kata Ridwan.

Hal tersebut diyakininya bisa juga mengangkat perekonomian setempat serta jumlah pengangguran akan berkurang dan semakin banyak uang yang berputar.

Selain formasi tersebut, ada juga 170 formasi K2/honorer pengangkatan 2013 saat ini sdh final pemberkasan sambil menunggu penginputan secara online ke BKN dan Menpan.

Terakhir, adalah 20.000 formasi yang diberikan Kemenpan RB kepada 30 pemerintahan yang ada di Papua. “Itu kalau dibagi rata maka kita akan dapat sekitar 666 formasi,” kata Ridwan.

Pada proses perekrutannya nanti, Ridwan meminta semua pihak untuk bersama-sama mengawal hal tersebut.

“Pada saat perekrutan, saya mohon bantuan dari teman-teman DPRD, dewan adat, FKUB, teman-teman semua agar kita buat semua proses transparan,” tuturnya.

Apa yang disampaikan selama pertemuan tersebut, sambung Ridwan, diminta juga untuk disampaikan ke masyarakat banyak agar mereka yang tidak terakomodir dalam pengangkatan CPNS 2018 tidak melakukan hal-hal yang dapat merugikan orang banyak.

Artikel Terkait

Kapolda Ungkap Lima Orang Jadi Tersangka Kericuhan Di Keerom

Ridwan

Pjs Bupati Keerom Berkantor di Gedung Otonom

Bams

Kapolres Dan Bupati Minta Warga Tetap Tenang Pasca Aksi Anarkis Di Keerom

Ridwan

Palang Jalan Pasca Aksi Anarkis, Dua Warga Tertembak

Ridwan

Pembangunan Pabrik Petatas di Keerom Banyak Kendala

Tiara

Komisi IV DPR Papua Pantau Situasi Penerapan Pembatasan Aktivitas Warga

Tiara

18 Mei Hingga 4 Juni Pembatasan Berskala Besar Bagi Masyarakat Kota/Kabupaten Jayapura dan Keerom

Fani

Cegah Covid-19, Pemkab Keerom Kekurangan Rapid Tes

Tiara

Di Tengah C-19, DPR Papua Serahkan Alkes dan APD di RSUD Kwaingga Keerom

Tiara