Pasific Pos.com
Sosial & Politik

Legislator Papua Kutuk Pelaku Penembak Pdt.Yeremia Zanambani di Intan Jaya

Penembak Pdt.Yeremia Zanambani
Anggota Komisi I DPR Papua, Laurenzus Kadepa.

“Presiden Diminta Segera Evaluasi Kembali Kebijakan Keamanan di Papua”

 

Jayapura, – Tertembaknya salah satu hamba Tuhan Pdt.Yeremia Zanambani, S.Th di Kampung Hitadipa, Distrik Hitadipa, Kabupaten Intan Jaya pada Sabtu (19/9) sekitar pukul 18.00, kini
menjadi sorotan publik. Bahkan membuat rakyat Papua geram atas kejadian itu.

Diketahui, Pdt. Yeremia Zanambani adalah pendeta Gereja Kemah Injil Indonesia (GKI) dan seorang tokoh suku Monim dan penerjamah Alkitab bahasa Monim di Kabupaten Intan Jaya.

Untuk itu, salah satu anggota Komisi I DPR Papua yang membidangi Pemerintahan, Politik, Hukum dan HAM, Laurenzus Kadepa meminta, Presiden Joko Widodo mengevaluasi kembali kebijakan keamanan untuk Papua, lantaran sudah banyak rakyat Papua yang tak berdosa menjadi korban penembakan akibat salah sasaran dari si pelaku.

“Saya minta presiden segera mengevaluasi kembali kebijakan keamanan untuk Papua karna sdh banyak rakyat Papua yang tak berdosa menjadi korban karena si pelaku salah sasaran,”kataLaurenzus Kadepa dalam pesan singkatnya lewat telepon selulernya kepada Pasific Pos. Senin (21/9), siang.

Selain itu, legislator Papua ini juga meminta Gubernur dan Wakil Gubernu, para bupati, DPRP, MRP, Kapolda, Pangdam, dan BIN khusus daerah Papua serta semua pihak yang ada diatas Tanah Papua, agar setiap pemberian pertimbangan dan masukan kepada pemerintah pusat atau ke Presiden harus sesuai fakta dilapangan.

Sehingga lanjut Kadepa, dalam setiap pengambilan kebijakan presiden tidak bertentangan dengan kondisi daerah.

“Kenapa saya katakan seperti itu, karena selama ini saya melihat presiden mendapat laporan yang baik-baik saja dari daerah, tapi kenyataannya tidak seperti itu. Kenyataan rakyat Papua masih saja menjadi korban. Itu masalah, “tandas Kadepa.

Dikatakan, sudah berapa banyak orang orang Papua yang jadi korban atas ketidak adilan ini.

“Banyak warga sipil tak berdosa di Papua jadi korban, dan kini dikabarkan seorang hamba Tuhan penerjemah alkitab bahasa Moni di Kabupaten Intan Jaya ditembak. Siapa pun pelakunya saya kutuk, dan minta Kapolri untuk mengusut tuntas kasus ini untuk dibawa ke rana hukum,”tegas Kadepa.

Menurut Politisi Partai NasDem itu, penanganan Papua dengan pendekatan keamanan adalah masalah. Terbukti, kasus pelanggaran HAM di Papua hingga hari ini belum bisa diselesaikan. Bahkan kasus penembakan terhadap rakyat Papua yang tak berdosa masih saja terus terjadi.

“Apalagi sejak Kabupaten Intan Jaya menjadi salah satu wilayah rawan di Papua, banyak warga sipil terus menjadi korban termasuk hamba Tuhan Pdt Yeremia Zanambani S,Th, dia meninggal dunia karna di tembak,” ujar Kadepa.

Artikel Terkait

Kembali Terjadi Penembakan di Intan Jaya, Negara Didesak Hentikan Pendekatan Keamanan Untuk Papua

Tiara

DPR Papua Bersama Komnas HAM RI Sepakat Kawal Proses Kasus Intan Jaya Hingga Tuntas

Tiara

Pansus Kemanusiaan DPR Papua Minta Tim Pencari Fakta Intan Jaya Harus Terbuka

Tiara

Ini Kata Ketua Tim Pencari Fakta Selama di Intan Jaya

Ridwan

Kapolda : Tinggal Menunggu Waktu Untuk Penindakan Terhadap KKB

Ridwan

KKB Kembali Beraksi Di Intan Jaya

Ridwan

Hentikan Kekerasan di Intan Jaya, Yan Mandenas : Mari Gunakan Ruang Dialog

Bams

Pansus Kemanusiaan DPR Papua Sampaikan Hasil Investigasi Penembakan di Intan Jaya

Tiara

Tim Pencari Fakta Intan Jaya Ditembaki KKB, Dosen UGM Jadi Korban

Ridwan