Pasific Pos.com
Kriminal

Keluarga Korban Minta Pelaku Penganiayaan Supir Truk Ditangkap

Keluarga korban penganiayaan saat memberikan keterangan pers

JAYAPURA, – Badan pengurus wilayah Kerukuan Keluarga Mandar Sulawesi Barat (KKMSB) mendesak pihak kepolisian untuk melakukan penindakan hukum yang tegas terhadap pelaku penganiayaan yang menewaskan Yus Yunus (25) tahun di Dogiyai.

Hel tersebut diungkapkan Sekertaris Umum Kerukuan Keluarga Mandar Sulawesi Barat (KKMSB) Burhanudin saat menggelar keterangan pres di Jayapura Kamis (27/2) sore.

Menurut Burhanudin aksi main hakim sendiri yang menewaskan pria berusia 25 tahun itu sangat tidak menusiawi dan masuk dalam rana pidana.

“Kami seluruh keluarga mengutuk keras kejadian itu dan meminta pelaku segera di tangkap dan diproses sesuai hukum yang berlaku di negara kesatuan republic Indonesia,” tegasnya.

Menurutnya dari keterangan istri korban saat berada di kejadian, korban bukanlah pelaku tabrak lari yang menewaskan seorang pesepeda motor.

“Saat kejadian Istrinya bersama korban, ketika itu ada pesepeda motor yang melaju dengan kecepatan tinggi lalu menabrak hewan ternak (babi) yang melintas, seketika pengendara motor jatuh dan tewas. Sementara korban yang mengendarai truck berusaha menghindar dan keluar jalur, yang jelas tidak menabrak pengendara motor,” bebernya.

Burhan pun mendesak kepada pemerintah setempat untuk melakukan penertiban perda terkait larangan binatang ternak berkeliaran di sembarangan tempat.

Sebelumnya diberitakan, pasca viralnya video penganiayaa oleh sekelompok warga yang menewaskan seorang supir truck, kini dalam penanganan pihak kepolisian setempat, bahkan Polda Papua telah menurunkan tim guna mencari fakta pasca kejadian itu.

Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw ketika diwawancarai pun sangat menyayangkan aksi main hakil sendiri yang dilakukan sekelompok orang terhadap korban.

Bahkan Kata Kapolda korban penganiayaan itu merupakan korban salah sasaran yang dihakimi sekelompok warga, maka dari itu tim yang diturunkan akan mencari fakta tersebut guna menjerak para pelaku.

“Ini hanya salah sasaran dimana korban dicurigai merupakan pelaku tabtrak lari padahal bukan artinya ini korban salah sasaran, selain itu kami akan tindak tegas para pelaku penganiayaan,” bebernya.

Artikel Terkait

Di Jalan Kelapa 1 Seorang Warga Disabet Dengan Parang

Arafura News

Dua TKBM di Pelabuhan Jayapura Nyaris Babak Belur Dikeroyok

Ridwan

Polres Jayapura Berhasil Amankan Pelaku Pengeroyokan Guru

Jems

Mengira Ada PIL, Seorang Suami Aniaya Istri

Arafura News

Pelaku Penganiayaan Di Lokalisasi Yobar Masih Dalam Pengejaran

Arafura News

Kodam Cenderawasih Akan Tindak Tegas Jika Prajurit Bersalah

Fani

Satu Anggota Gugus Tugas Covid-19 Dianiaya Oknum TNI

Jems

4 Tahun Buronan, Pelaku Penganiayaan Ditangkap Polisi

Ridwan

Komnas HAM Keluarkan Dua Rekomendasi Pasca Penganiayaan Yang dilakukan Oknum TNI

Ridwan