Pasific Pos.com
Kriminal

Kasus Penembakan 2 Warga Sipil di Timika Merupakan Pelanggaran Berat

Kasus Penembakan 2 Warga Sipil di Timika
Anggota Pansus Kemanusian, Ferdinando Bokowi,SH (kiri) bersama Ketua Pansus Kemanusian Feryana Wakerkwa,S.IP, Wakil Ketua Pansus Namantus Gwijangge dan anggota pansus lainnya, Emus Gwijangge saat memberikan keterangan pers di Pantai Hold Kota Jayapura, Jumat (17/4).

Jayapura, – Anggota Panitia Khusus (Pansus) Kemanusian Dewan Perwakilan Rakyat Papua (DPRP) Ferdinando Bokowi,SH menganggap bahwa kasus penembakan 2 warga sipil yang diduga dilakukan aparat beberapa waktu lalu itu, merupakan pelanggaran berat.

Untuk itu, pihaknya berharap para pelaku diberikan sanksi sesuai dengan undang-undang yang berlaku di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) ini.

“Kasus ini sudah kategori pelanggaran berat. Jadi harus dihukum berat,” tegas Ferdinando Bokowi,SH kepada Wartawan di Pantai Hold Kota Jayapura, Jumat (17/4).

Menurut Bokowi, seharusnya aparat hanya melumpuhkan kedua korban jika memang dicurigai sebagai anggota Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB).

“Kita menghormati kegiatan aparat dalam melakukan patroli, tapi jangan menembak orang seperti binatang,” tandasnya.

“Jadi saya harap tidak ada lagi warga sipil yang jadi korban salah bidik,” sambumgnya.

Bahkan kata legislator Papua ini, pihaknya ikut mendukung langkah keluarga korban yang akan melaporkan kasus ini ke Komnas HAM.

“Kalau keluarga mau lapor ke Komnas HAM, itu hak mereka. Kami dukung,” ujar Ferdinando Bokowi.

Masih ditempat yang sama, Ketua Pansus Kemanusian DPR Papua, Feryana Wakerkwa,S.IP pun berharap kasus ini tidak dibawa ke pidana militer tetapi pidana umum.

“Itu harapan kami jangan ke pidana militer tapi harus ke pidana umum. Kami akan kawal kasus ini terus,” pungkasnya.

Artikel Terkait

Mimika, Intan Jaya dan Nduga Masih Jadi Atensi Polda Papua

Ridwan

Dua Petugas Medis Satgas Covid-19 Ditembak KKB Di Intan Jaya

Fani

KKB Tembak Satu Warga Sipil di Timika

Ridwan

Pastikan Upaya Pengejaran Terhadap KKB, Kapolda Akan Bertolak Ke Timika

Ridwan

Tim Penyidik Hari Ini Tiba Di Mambramo Raya

Fani

KKB Kembali Lakukan Gangguan Di Mile 60 Tembagapura

Pieter

Kapolda Papua : Lekagak Telenggen Melakukan 11 Kali Gangguan Keamanan Di Tembagapura

Pieter

Kasus Mambra, Pansus Kemanusian DPRP Minta Oknum Tukang Ojek Diproses Hukum

Tiara

Keluarga Korban Penembakan di Timika Minta Komnas HAM Lakukan Investigasi

Ridwan