Pasific Pos.com
Headline

Kabar Gubernur Papua dideportasi oleh Singapura Hoax

Juru Bicara Gubernur Papua, Muhammad Rifai Darus, S.H., M.H,

Jayapura – Juru Bicara Gubernur Papua, Muhammad Rifai Darus, S.H., M.H, mempertanyakan tentang serbuan hoax yang membabi buta dan ditujukan kepada Gubernur Papua. Menurutnya, kabar hoax terhadap Gubernur Papua Lukas Enembe seakan tidak pernah musnah, hoax terhadap Gubernur Papua kian hari terus bereskalasi dan cenderung subversif.

Terbaru, hoax yang beredar adalah mengenai “Gubernur Papua dideportasi oleh Singapura.” Kami menegaskan bahwa hal tersebut sama sekali tidak benar.

“Mereka (kelompok pembuat dan penyebar hoax) menggunakan teknik imposter content (konten tiruan) dan fabricated content (konten palsu) dalam memproduksi konten hoax tersebut. Kami menemukan bahwa berita yang tersebar menggunakan “screen capture” atau tangkapan layar (bukan berupa link/tautan sebuah website). Konten gambar tersebut memuat berita yang dipublikasikan oleh (seolah-olah) media Detiknews.com dan bahkan sampai memanipulasi tampilan laman website resmi Kementerian Dalam Negeri Singapura,” kata Rifai Darus dalam press release yang diterima redaksi, Kamis malam.

Berdasarkan hasil penelusuran yang lakukan, kat Rifai, gambar yang disebar secara masif tersebut merupakan hasil edit yang ditujukan untuk mengelabui para pembaca melalui pencantuman logo dan konten dari salah satu media nasional yang besar dan juga mengimitasi laman website Kementerian Dalam Negeri Singapura.

Oleh sebab itu, kami meminta agar masyarakat dapat bijak apabila menerima kiriman pesan seperti itu. “Bapak gubernur Lukas Enembe berujar bahwa tindakan pelaku pembuat dan penyebar hoax ini tampaknya terlalu arogan dan sudah diluar nalar. Perbuatan yang mereka lakukan dengan membawa “Kementerian Dalam Negeri Singapura” dalam pusaran konten hoax tentu akan membuat malu bangsa kita di mata pergaulan regional ASEAN,’ tuturnya.

Untuk itu, bapak gubernur memohon kepada aparat penegak hukum untuk dapat bergerak dengan cepat dalam menemukan kelompok subversif ini.

“Mereka sudah secara nyata merusak nama baik Negara Indonesia, Provinsi Papua dan Kepala Daerah Provinsi Papua serta merendahkan martabat seseorang dan membohongi pikiran banyak orang. Kondisi penyebaran hoax seperti ini tentunya menghadirkan paranoid bagi banyak pihak, sebab jika pejabat negara atau pejabat daerah saja dapat dengan mudah dirusak reputasinya dengan berita hoax, lantas bagaimana negara dapat melindungi rakyat secara umum? Apabila kelompok pembuat dan penyebar hoax tidak segera ditindak, tidak hanya stabilitas politik yang terganggu melainkan peradaban suatu bangsa mungkin saja menjadi terhambat dan akan selalu jalan ditempat,” tandasnya.

Artikel Terkait

Fredy Aronggear Pimpin PKP Papua

Bams

Lukas Enembe: Papua Harus Tujuh DOB

Bams

DKP Papua Tetapkan Angka dan Penyusunan Statistik Perikanan Tangkap

Bams

Memajukan Pembangunan Papua, KPK Gencar Lakukan Pencegahan Korupsi

Bams

Buka Musorprov Koni, Gubernur Serahkan Bonus SEA Games Bagi Atlet Papua

Bams

RSP Uncen Mangkrak, Lukas Enembe: Pemerintah Siap Bantu

Bams

Uncen Usulkan Gelar Doktor Honoris Causa Untuk Lukas Enembe

Bams

Lulus dari Amerika, Dua Putri Papua Ajak Generasi Muda OAP Berwirausaha

Bams

Jelang Hari Raya Idul Adha, Pemprov Papua Antisipasi Virus PMK

Bams