Gubernur Papua Lantik Dua Asisten, 3 Kepala OPD dan Plt BKAD | Pasific Pos.com

| 19 September, 2019 |

Gubernur Papua Lantik Dua Asisten, 3 Kepala OPD dan Plt BKAD

Info Papua Penulis  Selasa, 20 Agustus 2019 19:25 0
Beri rating artikel ini
(1 Voting)

JAYAPURA - Gubernur Papua, Lukas Enembe melantik Melantik dan mengukuhkan Pejabat Tinggi Pratama Eselon II yang menduduki jabatan sebagai Asisten dan kepala organisasi perangkat daerah (OPD) provinsi, Selasa (20/8/2019).

Pelantikan Pejabat Tinggi Pratama selain rotasi, juga ada yang dilantik dan dikukuhkan pada jabatan sama. Karena pejabat bersangkutan dinilai bekerja dengan baik selama menduduki jabatan tersebut.

Pejabat yang dilantik yaitu, Muhammad Musaad sebagai Asisten Bidang Perekonomian dan Kesra Setda Papua, Muhammad Musa'ad sebelumnya menjabat Kepala Bappeda, Muhammad Ridwan Rumasukun sebagai Asisten Bidang Umum Setda Papua sebelumnya menjabat Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Papua, Elysa Auri menjabat Staf Ahli Gubernur Bidang Ekonomi dan SDM, sebelumnya menjabat Asisten Bidang Umum.

Sekda Kabupaten Jayawijaya Yohanis Walilo dilantik Sebagai Kepala Bappeda Papua, Drs. FX Mote sebagai Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan, Semuel Siriwa sebagai Kepala Pertanian dan Pangan, Julian Weya sebagai kabid Fisik dan Prasarana Bappeda, Nus Weya sebagai Pelaksana tugas BPKAD) Papua, Sofyan Rumasukun sebagai Kabag Pengelolaan Aset Daerah Provinsi Papua, Noak Tabo sebagai Kepala Bidang Perbendaharaan dan Kas Daerah Provinsi Papua, Tery Wanena sebagai Kepala Bidang Sarana dan Prasarana pada Dinas Olahraga dan Pemuda Papua, Ospirita Manalu sebagai Kabag Pembinaan dan Kesra pada Badan Kepegawaian Daerah Papua, Laurenz, SH.MH sebagia Kabag Analisis dan formasi jabatan pada biro organisasi Setda Papua.

Gubernur Papua, Lukas Enembe berpesan agar amanah yang diberikan kepada pejabat yang baru dilantik untuk tidak main-main, tanggung jawab yang diberikan harus mengabdikan diri kepada bangsa dan negara, terutama bagi daerah dan masyarakat Papua.

Gubernur mengatakan, APBD Induk 2019 untuk 35 OPD yang baru, namun sampai sekarang pelantikan belum terlaksana. "Ini kerja cukup lambat, kalian (tim seleksi) yang kerja aneh aneh, saya akan ganti. Kalau belum dilaksanakan, saya akan lantik seperti ini (pelantikan mendadak)," tegas Gubernur

Gubernur juga mengapresiasi dua pimpinan OPD yang telah dilantik, yakni Kepala Dinas Perikanan dan Kepala Dinas Pertanian. Menurut Gubernur, keduanya selama menjabat sebagai pimpinan OPD lebih dari lima tahun, telah menjalankan tugasnya dengan baik sesuai visi misi Gubernur.

"Dua SKPD (OPD) ini dilantik lebih dulu, karena mereka kerja betul. Kalau (OPD) yang lain ini kerja omong kosong. Hanya dua SKPD ini yang bisa kerja baik, gunakan anggaran dengan baik sehingga kita lantik duluan," terang Gubernur

Gubernur membeberkan bahwa, hampir semua dinas di Provinsi bermasalah dalam hal pertanggung jawaban keuangan. "Banyak anggaran yang tidak bisa dipertanggung jwabakan, seperti masalah perjalanan dinas. Belum lagi ada dinas yang melakukan swakelola proyek. Sekali lagi saya tekankan, ke depan itu tidak boleh lagi terjadi, biar kegiatan Rp50 juta harus melalui kontrak, jangan lagi ada penunjukan langsung," tegasnya

Gubernur berharap setiap orang yang bekerja di tanah Papua harus bekerja dengan hati dan untuk kesejahteraan masyarakat Papua. "Proyek proyek itu harus kasih orang Papua yang kerja. Karena mereka tidak bisa kerja di tempat lain,"pinta Gubernur.

Dibaca 176 kali

Tinggalkan Komentar

Yang bertanda bintang (*) wajib diisi. Kode HTML tidak diijinkan.

INDEX