Tenaga Analis Kesehatan Diminta Ikut Sukseskan PON Papua | Pasific Pos.com

| 21 May, 2019 |

Tenaga Analis Kesehatan Diminta Ikut Sukseskan PON Papua

Pendidikan & Kesehatan Penulis  Selasa, 14 Mei 2019 19:27 0
Beri rating artikel ini
(0 voting)

JAYAPURA,- Kepala Dinas Kesehatan Papua drg. Aloysius Giyai, M.Kes meminta para tenaga microsphis, analis dan laboratorium di unit pelayanan kesehatan di Papua turut serta mengambil peran guna menyukseskan pelaksanaan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX di Provinsi Papua.

"Tugas kita bersama adalah ikut menyukseskan agenda PON khusus di bidang kesehatan. Ada satu syarat  bahwa minimal enam bulan sebelum PON, daerah yang ada venue PON harus bebas dari malaria. Mari kita kerja keras. Saya minta Januari harus sudah sampaikan ke saya  biar saya sampaikan ke PB PON. Kita Dinas Kesehatan harus beri jaminan bahwa semua yang datang, baik itu atlit, pelatih official aman dari malaria," kata drg. Aloysius saat membuka Pelatihan Mikrosopis Tenaga Analisis/Labarotorium yag digelar Perdhaki Jayapura khusus tentang malaria di Balai Latihan Tenaga Kesehatan (Balatkes) Provinsi Papua, Padang Bulan, kemarin.

Pada kesempatan ini, Aloysius juga meminta agar penanganan Malaria di Papua makin maju. Hal itu, tentu saja didukung juga oleh kualitas SDM analis laboratorium.

"Tapi ingat, alat harus dikalibrasi. Kadang alat bodohi kita. Kadang kita periksa malaria di UPK ini tidak ada, nanti periksa di UPK lain ada. Mikrosopnya mungkin sudah rusak ka. Jadi sekali lagi alat harus dikalibrasi. Selain, manusianya terampil untuk menggunakan alat itu," katanya.

Ketua Panitia Pelatihan Dorkas Dona, SKM mengatakan, sebanyak 17 analis hadir dalam pelatihan berasal dari sejumlah unit pelayanan kesehatan di Jayapupra, Timika, Nabire, Merauke, Asmat, Keppi, dan Bouvendigoel.

"Kami pada prinsipnya mendukung PON dan kami berharap pemerintah bisa membantu menyediakan tenaga analis yang terlatih," katanya.

Sementara itu, di tempat yang sama, Kepala Unit Pelaksana Teknis AIDS, TB dan Malaria (ATM) pada Dinas Kesehatan Papua, dr. Beeri Wopari mengatakan pihaknya terus memperkuat kabupaten yang menjadi tuan rumah PON seperti Jayapura, Keerom, Merauke, Timika, dan Biak.

"Pada prinsipnya, pengendalian malaria tidak ada kiat-kiat baru. Yang paling penting respon dan gerak cepat kabupaten yang jadi tuan rumah PON.  Untuk kabupaten yang kasus malarianya tinggi, kita butuh perhatian serius kepala daerah, tidak bisa hanya harapkan  Dinas Kesehatan semata," katanya.

Caption Kepala Dinas Kesehatan Papua drg. Aloysius Giyai, M.Kes melakukan penyematan secara simbolis tanda peserta pelatihan di Balatkes Papua, Padang Bulan.

Dibaca 25 kali

Tinggalkan Komentar

Yang bertanda bintang (*) wajib diisi. Kode HTML tidak diijinkan.