Katua GKI Sinode: Gereja Bukan Sarana Politik | Pasific Pos.com

| 22 July, 2019 |

Ketua Badan Pekerja Am Sinode GKI di Tanah Papua, Pdt. Andrikus Mofu (Berjas) ketika memberikan keterangan kepada awak medis Kamis (11/4) siang. Ketua Badan Pekerja Am Sinode GKI di Tanah Papua, Pdt. Andrikus Mofu (Berjas) ketika memberikan keterangan kepada awak medis Kamis (11/4) siang.

Katua GKI Sinode: Gereja Bukan Sarana Politik

Sosial & Politik Penulis  Kamis, 11 April 2019 20:05 0
Beri rating artikel ini
(0 voting)

JAYAPURA,- Ketua Badan Pekerja Sinode GKI di Tanah Papua, Pdt. Andrikus Mofu, menegaskan Gereja dalam pesta demokrasi saat ini bukanlah  alat atau sarana  politik, kendati demikian Gereja juga memiliki tangungjawab untuk melakukan pembinaan terhadap jemaatnya yang ikut dalam pesta demokrasi tersebut khsusya pemilu legisatif.

Demikian ditegaskan,  Ketua Sinode Gereka Kristen Injili di Tanah kepada wartawan di Jayapura, Kamis (11/4).
Akan tetapi lanjut Andrikus, Gereja akan memberikan dukungan kepada anggota jemaatnya yang ikut dalam pemilu legislatif, sebagai bentuk tanggungjawab Gereja dalam melakukan pembinaan terhadap jemaatnya.

“Gereja tidak boleh jadi sarana kampanye,  tapi hari ini kami khususnya GKI  dalam kaitan dengan konstentasi pemilihan legislative ini, kami  juga punya tanggungjawab mengarahkan warga jemaat kita yang  ikut dalam plieg, kita wadahi mereka, itu bukan bagian dari poliik tapi bagian dari tanggungjawab  dan  pembinaan gereja terhadap jemaatnya, sehingga ketika mereka ada  di dunia politik mereka juga melakukan hal-hal,” ungkapnya  

Dikatakan, Badan Pekerja Am Sinode GKI di Tanah Papua mengimbau seluruh warga Papua dan warga GKI untuk berdoa agar pelaksanaan Pemilihan Presiden dan Pemilihan Legislatif 2019 berlangsung dengan aman dan damai, warga GKI dapat  menggunakan hak politiknya secara baik dan bertanggung jawab sesuai dengan asas Pemilu yakni langsung, umum, bebas dan rahasia.

"BP Am Sinode GKI bersama seluruh warga GKI menyambut dengan sukacitas pelaksanaan Pemilu. Karena itu, kiranya warga GKI dan seluruh warga Papua tidak golput karena hak pilih kita sangat menentukan perubahan pembangunan bangsa Indonesia lima tahun kedepan," katanya.

Disamping itu, Andrikus juga mengimbau pihak keamanan serta seluruh masyarakat agar bersama-sama menjaga keamanan dan ketertiban guna terwujudnya Pemilu yang demokratis, aman dan tertib. "Semoga hasil Pemilu nanti menjadi berkati dari Tuhan untuk kemajuan, keadilan dan demokrasi di dalam bingkat Negara Kesatuan Republik Indonesia," tambahnya.

Terakhir, Andrikus mengimbau pihak penyelenggara yakni KPU dan Bawaslu untuk melaksanakan tugasnya dengan baik dan tetap menjaga netralitasnya. "KPU dan Bawaslu tidak boleh melakukan hal-hal yang merugikan peserta kontestasi Pemilu ini yang bisa menciptakan kerawanan dan ketidakamanan di wilayah Papua,"  pungkasnya.

Dibaca 621 kali

Tinggalkan Komentar

Yang bertanda bintang (*) wajib diisi. Kode HTML tidak diijinkan.

INDEX