Dewan Sambut Positif Program Polisi Pi Ajar Sekolah | Pasific Pos.com

| 24 June, 2019 |

Wakil Ketua Komisi V DPR Papua, Maria Duwitau (Foto Tiara/Pasific Pos). Wakil Ketua Komisi V DPR Papua, Maria Duwitau (Foto Tiara/Pasific Pos).

Dewan Sambut Positif Program Polisi Pi Ajar Sekolah

Pendidikan & Kesehatan Penulis  Selasa, 13 November 2018 21:05 0
Beri rating artikel ini
(0 voting)

Jayapura, - Program Binmas Noken Polri, yang digagas langsung oleh Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian tampaknya disambut postif Wakil Ketua Komisi V DPR Papua bidan Pendidikan dan Kesehatan, Maria Duwitau.

Terutama kegiatan Polisi Pi Ajar Sekolah, yang memang ada di daerah-daerah terpencil dan masih kekurangan guru.

"Kalau memang mereka mengajar di daerah yang memang betul-betul tenaga gurunya minim, siapapun dia termasuk saya, tentunya tidak mau anak murid-murid itu jadi korban di daerah manapun. Jadi kiita mau anak-anak mendapatkan pengetahuan seluas-luasnya,“ kata Maria Duwitau kepada Wartawan di ruang kerjanya, kemarin.

Yang jelas, kata Maria Duwitau, jika memang program Binmas Noken Polri yang digagas langsung oleh Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian itu, mereka masuk pun sudah melalui prosedur yang ada.

Artinya lanjut Maria, tenaga pengajarnya sudah siap, tapi paling tidak lakukan komunikasi atau berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan daerah untuk mengajar di daerah yang kekurangan tenaga pengajarnya.

“Jadi komunikasi itu sangat penting. Tapi, kalau mereka mau membantu mengajar anak murid yang dimana tidak ada guru yang mengajar, saya memberi apresiasi untuk itu, tetapi sekali lagi komunikasi dengan dinas pendidikan itu sangat penting,“ tandas Maria.

Namun, Maria Duwitau percaya bahwa program Binmas Noken Polri, termasuk bidang kesehatan itu, bahwa Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian sudah mengetahui kondisi di Papua, termasuk prosedur yang dilalui dan membantu anak-anak di daerah terpencil.

Hanya saja, pihaknya berharap program Binmas Noken Polri terutama Polisi Pi Ajar Sekolah itu, harus disosialisasikan terlebih dahulu.

Kata Maria, meskipun kegiatan itu positif, namun di kalangan masyarakat, terkadang muncul persepsi negatif terhadap kegiatan yang dilakukan itu.

“Tapi ketika sosialisasi itu dilakukan secara baik melalui dinas pendidikan, maka dia harus lakukan pemberitahuan kepada masyarakat setempat bahwa kita kurang tenaga guru dan mereka memilih mengajar di kota, kita tidak mau korbankan anak-anak kita, maka ada bantuan dari polisi. Jadi ketika sosialisasi turun ke daerah, saya pikir itu akan diterima dan mereka tidak mau anaknya jadi korban tidak mendapatkan pendidikan. Sehingga saya pikir itu sangat positif,“ ungkapnya.

Apalagi tandas Maria, dalam program Binmas Noken Polri terutama kegiatannya Polisi Pi Ajar Sekolah, bukan hanya dilakukan di daerah perkotaan, tapi juga di daerah terpencil, bahkan di daerah rawan sekalipun.

Maria Duwitau menegaskan, jika pihaknya tidak mempermasalahkan hal itu, karena kegiatan itu positif dan sangat membantu, apalagi anak-anak yang ada di daerah terpencil.

“Meski itu di daerah konflik, ya silahkan saja. Tapi, mari kembali lagi sosialisasi kepada masyarakat yang ada di wilayah sekitar itu. Karena kita tahu, hari ini masyarakat kecil, kalau dibilang polisi, pertanyaan mereka berbeda, ada apa kok polisi atau tentara yang masuk? Itu persepsi bukan baru, apalagi situasi daerah itu konflik, lalu polisi masuk mengajar, persepsinya akan negatif dari masyarakat,“ jelas Maria.

Bahkan ia percaya jika program gagasan dari Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian itu, sudah melalui pemikiran yang matang, apalagi beliau pernah bertugas di Papua.

Menurutnya, harus kembali lagi pada sosialisasi awal sebelum masuk karena itu sangat penting.

Apalagi ujar Maria, hari ini, pak Kapolri tahu dan kita semua yang ada di wilayah Papua maupun Indonesia tahu, bahwa ketika daerah yang ada konflik, begitu ada polisi masuk, maka menjadi satu persepsi atau momok yang menjadi ketakutan bagi masyarakat itu.  

"Makanya perlu dilakukan sosialisasi dulu melalui dinas pendidikan atau paling tidak kepala sekolah yang mendampingi kemudian memberikan penjelasan kepada masyarakat setempat,“pungkasnya. (TIARA)

Dibaca 196 kali

Tinggalkan Komentar

Yang bertanda bintang (*) wajib diisi. Kode HTML tidak diijinkan.

INDEX