2017, BNN Over Target Tangani Kasus Narkoba | Pasific Pos.com

| 26 September, 2018 |

Wali Kota Jayapura, Benhur Tomi Mano dan Kepala BNNP Papua, Bambang Budi Santoso saat melakukan penandatanan Nota Kesepahaman Kampung Trada Narkoba (KTN), Kamis (28/9/17) lalu. Wali Kota Jayapura, Benhur Tomi Mano dan Kepala BNNP Papua, Bambang Budi Santoso saat melakukan penandatanan Nota Kesepahaman Kampung Trada Narkoba (KTN), Kamis (28/9/17) lalu.

2017, BNN Over Target Tangani Kasus Narkoba

Kota Jayapura Penulis  Jumat, 15 Desember 2017 17:40 0
Beri rating artikel ini
(0 voting)

JAYAPURA,- Perang Terhadap peredaran narkoba, menjadi perhatian serius dari Badan Narkotika Nasional (BNN) Papua. Hasilnya, dari target 10 yang ditetapkan pada 2017, BNN Papua berhasil menangani 19 kasus.

Terdiri dari 11 tersangka kasus narkotika, serta delapan kasus psikotropika yang masing-masingnya dibuat dalam satu berkas. Demikian dikatakan Kepala BNN Papua Brigjen Pol Bambang Budi Santoso, dalam keterangan pers kantornya, Jumat (15/12/17) petang.

“Totalnya ada 19 orang dan 19 berkas. Sehingga kita sampaikan sudah over target dari jumlah yang ditetapkan sebelumnya. Tapi ini bukan suatu kebanggaan, namun memang merupakan kerja keras kita yang berhasil mengungkap jaringan, yang bahkan kita harapkan nantinya bisa kita putus peredaranya,” terang dia.

Dengan pencapaian itu, dirinya khawatir sebab peningkatan jumlah pengungkapan kasus, sama dengan terjadi peningkatan jumlah pemakaian narkoba, khususnya sabu-sabu. “Apalagi dari 19 pelaku, seorang diantaranya warga negara asing (PNG), tujuh orang asli Papua, sisanya campuran,” ungkapnya.

Data rehabilitasi BNN Papua
Data rehabilitasi BNN Papua

Sementara dalam bidang pencegahan, lanjut dia, BNN Papua telah melakukan kerja sama dengan instansi pemerintah, serta aktif melakukan tes urin bagi para Aparatur Sipil Negara (ASN). BNN Papua juga melakukan kerja sama dengan dinas pendidikan di Kota Jayapura, guna melakukan tes urin bagi para siswa SMU yang sementara mengikuti masa orientasi siswa (MOS).

“Tak ketinggalan kita bekerja sama dengan BUMD dan BUMN untuk menangani pengguna narkoba pasca rehibilitasi. Sehingga dengan menggunakan CSR BUMN dan BUMD, kita harapkan bisa membantu eks pecandu untuk keluar dari masalah itu,” terang dia.

Pada kesempatan itu, dia mengungkap keberhasilan membangun KTN (kampung tanpa narkoba) di Nafri. Pihaknya menyambut positif komitmen Kepala Kampung setempat yang mengalokasikan dana desa untuk mencegah serta menangkal narkotika.

“Sehingga harapannya kedepan kita bisa MoU lagi dengan seluruh kampung yang ada di Kota Jayapura,”katanya.

Dia menambahkan, untuk bidang pemberdayaan masyarakat, selama memimpin BNN pihaknya tak menggunakan duta. “Kita khawatir duta ini nantinya mau calon dalam Pileg, sehingga kita gunakan penggiat atau relawan narkoba. Dengan begitu kedepan, bisa terhindari dari hal yang tak diinginkan,” pungkasnya.

Dibaca 346 kali

Tinggalkan Komentar

Yang bertanda bintang (*) wajib diisi. Kode HTML tidak diijinkan.