Pasific Pos.com
Ekonomi & Bisnis

Ini Alasan Freeport Tak Bangun Smelter di Papua

tidak bangun smelter
Vice President Corporate Communication PT Freeport Indonesia, Riza Pratama.

Jayapura – Vice President Corporate Communication PT Freeport Indonesia, Riza Pratama menjelaskan pabrik pengolahan dan pemurnian konsentrat (smelter) belum bisa dibangun di Papua lantaran Papua belum memiliki pabrik penampung dan pengelola limbah.

Pembangunan smelter di Papua, kata Riza, membutuhkan biaya hingga Rp 54 triliun lantaran belum ada pabrik pengolahannya. “Tapi kalau Papua sudah punya penampung limbah, smelter bisa dibangun,” imbuhnya.

Menurut Riza, Freeport memilih Gresik, Jawa Timur untuk membangun smelter yang rencananya pada pertengahan tahun ini mulai pembangunan fisik lantaran di wilayah ini sudah memilik pabrik atau infrastruktur untuk mengelola limbah.

“Pertengahan tahun ini dibangun fisiknya, karena tanahnya harus dipadatkan selama 18 bulan karena daerahnya bekas rawa. Kenapa di Gresik, karena smelter itu produknya bukan hanya katoda tembaga tapi ada produk lain seperti amonium sulfat, perak dan lainnya, produk ini harus dikelola kalau tidak akan menjadi limbah,” jelas Riza, di restaurant Rumah Laut Jayapura, Jumat (28/2/2020) malam.

Riza melanjutkan, pengolahan dan pemurnian konsentrat yang dilakukan menghasilkan limbah toxic material apabila tidak dikelola dengan baik akan menghasilkan limbah beracun berbahaya bagi lingkungan hidup.

Artikel Terkait

Terkait PHK Karyawan PT Freeport, 3 Fraksi DPR Papua Minta Pemprov Segera Terbitkan Nota ke-2

Tiara

Gubernur Enembe : Terima Kasih URI dan PT Freeport Indonesia

Bams

PT Freeport Indonesia Berikan Bantuan Bama 6 Ton Bagi Korban Banjir

Pieter

Tiga Tahun Nasibnya Digantung, Moker PT Freeport Desak DPR Papua Bentuk Pansus

Tiara

Ini Alasan Pengusaha Papua Tolak Smelter Dibangun di Weda Bay

Zulkifli

PTFI Buka Laboratorium Rujukan Diagnosis COVID-19 Untuk Papua

Pieter

PTFI Tingkatkan Tenaga, Fasilitas Dan Alat Perlindungan Medis

Pieter

PT Freeport Siapkan Barak Bagi Pasien Covid-19

Bams

PTFI Perkuat Upaya Memutuskan Rantai Penyebaran Covid-19 Di Tembagapura

Pieter