Pasific Pos.com
Lintas Daerah

Bupati Keerom Minta Jangan Ada Diskriminasi Terhadap Pasien Positif Covid-19

Bupati Keerom Minta Jangan Ada Diskriminasi
Bupati Kabupaten Keerom, Muh Markum saat bincang-bincang dengan salah satu tokoh masyarakat di Kampung Intamelyan usai penyerahan bantuan, pada MInggu (19/04/2020).

KEEROM, – Bupati Kabupaten Keerom, Muh Markum mengimbau kepada seluruh warga di Kabupaten Keerom agar tidak melakukan tindakan Diskriminasi kepada pasien positif covid-19 maupun keluarganya, mengingat di Keerom sendiri terdapat empat pasien positif corona.

Imbauan ini disampaikan langsung pada saat sosialisasi pencegahan penyebaran Covid-19 dan pembagian sembako kepada masyarakat di Kampung Intaimelyan, Minggu (19/04/2020).

“Di Kampung ini (Intaimelyan) ada dua orang positif Covid-19. Jadi, saya imbau kepada warga yang ada di Kabupaten Keerom khususnya di kampung Intaimelyan agar tidak melakukan Diskriminasi terhadap pasien positif corona yang berjumlah dua orang di kampung tersebut,’’ tandas Bupati Markum.

Menurut Petahana Bupati Keerom ini, sebagai bangsa Indonesia beragam bahasa, suku bangsa yang ada di Keerom khususnya di Kampung Intaimelyan harus memiliki sikap bertoleran dalam mencegah covid-19.

Pada kesempatan itu, Bupati pun mengimbau warga agar masyarakat selalu waspada selalu menjaga diri dengan mencuci tangan, jaga jarak dan tetap menggunakan masker ketika keluar rumah.

Sementara itu, kepala kampung Intaimelyan, Syarifudin berterimakasih kepada Bupati Keerom atas bantuan masker dan sembako kepada masyarakat di Kampung Intamelyan.

Menurut Syarifudin, Kampung yang dipimpinnya itu termasuk zona merah penyebaran covid-19, karena terdapat dua warga kampung tersebut terpapar positif Covid-19.

“Kami sangat berterimakasih sekali kepada Pak Bupati yang sudah menyerahakn APD dan Masker, karena saat ini keluarga dan masyarakat kami sangat was-was keluar rumah, sehingga bantuan ini bisa mencegah COVID-19 ini,” ungkapnya.

Perlu diketahui, sebelumnya Bupati Kabupaten Keerom, Muhammad Markum telah membagikan masker berjumlah 2.665 berdasarkan jumlah jiwa yang ada, sementara sembako sebanyak 577 sesuai data perkepala keluarga (KK) yang ada di kampung Intaimelyan.

Artikel Terkait

Bupati se Papua Diminta Terbitkan Perbup Disiplin Protokol Kesehatan

Bams

Pegawai Terpapar Corona, Kantor Bappeda Papua Ditutup

Bams

Kemenkes Turunkan Tim, Pantau penanganan Corona di Papua

Bams

PMI Papua Terus Berupaya Putus Mata Rantai Penyebaran Covid-19

Bams

Polres Waropen Akan Lebih Pertekat Protkes

Afrans

Tindak Lanjuti Inpres No.6, Pemda Waropen Gelar Rapat Internal

Afrans

Alami Defisit, Proyek Besar di Papua Ditunda

Bams

Pemuda Papua Jadi Agen Perubahan Covid-19

Bams

Kantor Pemerintahan di Papua Harus Bebas Dari Covid-19

Bams