Pasific Pos.com
Headline Kriminal

25 Orang Anak Jadi Korban Kekerasan dan Pelecehan Seksual Di Timika

Polisi ketika merilis kasus pelecehan seksual dan penganiayaan anak di Timika.

Jayapura – 25 orang anak dibawah umur yang berstatus pelajar di salah satu sekolah berpola asrama di Kabupaten Mimika, menjadi korban pelecehan seksual dan kekerasan fisik, oleh seorang oknum guru honorer.

Oknum guru yang diketahui berinisial DFL (30) kini telah mendekam di balik jeruji besi untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya sesuai hukum yang berlaku.

Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol AM Kamal ketika dikonfirmasi membenarkan hal itu. “Saat ini 25 orang anak yang menjadi korban akibat kebiadaban mendapatkan pendampingan khusus dari P2TP2A dari Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Anak Kabupaten Mimika,” ujar Kabid Humas.

Lebih lanjut dikatakannya, dari 25 anak yang jadi korban, 15 diantaranya mendapatkan kekerasan fisik, sedangkan 10 diantaranya korban pelecehan seksual.

“Kebanyakan dari korban adalah anak-anak laki sedangkan untuk korban yang perempuan hanya satu. Bahkan usia rata-rata korban 6 hingga 13 tahun,” cetusnya.

Kamal mengungkapkan aksi bejat pelaku baru diketahui setelah Kepala Sekolah mendapati ada siswa (salah satu korban) yang menangis di kamar Asrama. Dari situlah siswa mengungkapkan apa yang selama ini telah dilakukan pelaku.

Berdasarkan dari keterangan pelaku, timbul niat mesum lantaran sering memandikan siswa-siswi di asrama yang rata-rata masih berusia 6-13 tahun tanpa pakaian, dari situlah pelaku mulai mengajak korban dan melakukan pelecehan.

“Pelaku diketahui merupakan pembina honor sejak tahun 2020 di sekolah asrama yang terletak di Jalan Sopoyono, Kelurahan Wonosari Jaya – SP 4. Barang bukti yang berhasil diamankan berupa sebatang kayu dan sehelai kabel yang digunakan pelaku untuk mengancam dan memukul para korban,” ujarnya.

“Atas perbuatannya, pelaku DFL (30) kami jerat dengan Undang-undang perlindungan anak dengan ancaman hukuman 5 sampai dengan 15 tahun, ditambah sepertiga dari hukuman tersebut sehingga menjadi 5 sampai 20 tahun,” ucapnya.